Monday, 19 February 2018

Fitrah based Portofolio, Aplikasi Gawai yang Memudahkan Pencatatan Portofolio Anak

Aplikasi ini berbeda dari aplikasi lainnya. Jika aplikasi yang saya review sebelumnya bisa diunduh di Playstore, aplikasi ini bisa kita temui dan unduh di blog keluarga inisiatornya. Ya, berangkat dari kebutuhan keluarga, aplikasi ini hadir. Kebutuhan pendokumentasikan portofolio anak berbasis fitrah.


IndonesiaX, Belajar secara Mandiri dari Para Pengajar Berpengalaman

Pernah ikut kuliahnya Coursera ? Nah, kurang lebih IndonesiaX seperti itu, versi Indonesianya ya. Dengan membuka website dan registrasi di dalamnya, kita bisa memilih dan mengikuti perkuliahan online  yang diselenggarakan sesuai jadwalnya masing-masing. 

Apa asyiknya?

Bukannya ilmu sekarang udah bertebaran dimana-mana ya? Tinggal cari materinya, lalu baca, tuntas deh sekali buka. 

Iya, betul. Dan ini adalah pilihan masing-masing orang. Disesuaikan dengan tipikal dan gaya belajar setiap orang ya. Keunggulan perkuliahan di IndonesiaX adalah kita bisa belajar secara utuh, bertahap dan disampaikan langsung oleh ahlinya. Materi yang disampaikan bisa dipertanggungjawabkan keakuratannya. Memahami sebuah materi secara utuh juga membantu kita lebih bijak dalam beropini, dan ini amat krusial bagi saya. 

Setiap minggu akan ada jadwal penerimaan materi dan kuis. Kuisnya ini cukup sulit loh. Bisa jadi kita merasa mudah di awal, karena soalnya berupa pilihan ganda. Namun saat membaca soalnya, berpotensi menjebak dan perlu pemahaman mendalam. Hehe...

Jika lulus dari perkuliahan IndonesiaX, sertifikatnya bisa dicetak dengan mengganti biaya cetak. Selamat bereksplorasi, para pembelajar mandiri! :)

Saat Balita Belajar melalui Youtube

Pagi tadi saat saya sedang melipat baju bersama kakak, kami membahas mengenai sekolah. Lalu obrolan berlanjut dengan cerita kakak mengenai dua anak yang sedang bersiap sekolah lalu diganggu oleh setan sehingga malas berangkat sekolah. Kemudian ibunya datang, mengingatkan mereka supaya berdoa. Setelah berdoa, setan pergi dan mereka pun berangkat sekolah dengan semangat. 

Saya menebak-nebak, darimana Mentari Pagi belajar hal baik ini. Karena sepanjang saya membersamainya, saya belum bertemu dengan cerita diatas. Ternyata cerita itu dia simak di Youtube. Segera saya mengajaknya untuk menyimak ulang. Channel yang dia temukan ini saya simpan dan memilih untuk berlangganan. Karena channel tersebut memuat pesan positif dan sarat edukasi. Penyajiannya pun sederhana dan konkrit sehingga mudah dipahami anak-anak. Dengan dua tokoh anak kecil berpakaian muslim. Belajar melalui video di Youtube ternyata menyenangkan selama sistem kontrol dijalankan dengan baik. 

Sunday, 18 February 2018

Benarkah dengan KonMari, Berbenah Cukup Sekali Saja? Melalui Kelas Intensif KonMari Indonesia, Saya Ingin Menjadi Bukti.


Mengikuti kelas intensif KonMari adalah salah satu ikhtiar menggapai impian saya dalam berbenah. Ya, berbenah adalah sebuah tantangan yang tak kunjung selesai bagi saya. Siapa yang tidak suka melihat ruangan tertata rapi nan apik? Saya yakin, mayoritas orang pasti menyukai dan mendambakannya. Hanya saja dengan level yang berbeda. Ada orang yang sangat menyukai kerapian, hingga jika tatanan berubah sedikit maka akan mempengaruhi emosinya. Ada orang yang menyukai kerapian, namun jika kondisi berantakanpun tak begitu berpengaruh padanya. Nah, saya tipikal orang yang kedua. Kondisi bersih, rapi dan tertata apik tentu saya idamkan. Namun jika belum bisa tercapai pun, tidak menjadi masalah bagi saya. 

Yang menjadi masalah bagi saya adalah saat saya membutuhkan sebuah benda, namun saya sulit mendapatkannya karena tidak tahu letaknya dimana. Akar permasalahan ini adalah saya tidak mengalokasikan tempat khusus untuk benda-benda tersebut. Kemudian, banyak benda yang menghuni rumah dengan alasan eman-eman. Eman, mungkin suatu saat akan terpakai. Eman, itu dulu dipakai saat momen penting (ada alasan historis yang mengikat). Nyatanya, benda-benda yang saya simpan tersebut tidak bisa saya gunakan saat “waktu penggunaan”nya tiba karena saya lupa lokasi penyimpanan benda-benda tersebut. Dua tantangan diatas melahirkan keinginan untuk berbenah secara tuntas. Akan sangat menyenangkan jika saya hanya dikelilingi dengan benda-benda yang saya inginkan dan butuhkan. Sangat menyenangkan dan semakin membahagiakan karena pada tahap ini artinya saya sudah bisa melepaskan banyak benda, merelakan benda-benda tersebut berpindah kepemilikan untuk lebih bermanfaat. Saya bisa fokus pada benda-benda yang saya butuhkan dan gunakan. Semua benda memiliki tempat dan berada di tempatnya masing-masing. Seiring dengan proses menata ruangan, pikiran saya akan terlatih untuk lebih fokus, sistematis dan terstruktur. Penempaan ini memang perlu dijalankan seorang muslim, terlebih seorang ibu yang pikirannya mudah bercabang. Seperti yang disebutkan dalam Al Qur’an, 

Surat Al Insyirah ayat 7 
Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain.
Untuk memudahkan dalam proses, maka motivasi saya dalam berbenah saya turunkan ke dalam sebuah indikator dengan 3 poin berikut :
  1. Benda yang saya simpan adalah benda yang saya inginkan dan butuhkan di masa ini
  2. Semua benda memiliki tempat dan benda-benda tersebut berada di tempatnya
  3. Kebahagiaan meningkat seiring dengan peningkatan fokus, disiplin, rapi dan sistematis pada diri saya


Untuk lebih menguatkannya, maka saya perlu membuat visualisasi gaya hidup ideal versi saya. Karena saya sudah berkeluarga, maka saya mendiskusikan hal ini bersama suami . Kondisi keluarga kami saat ini adalah tinggal berjauhan. Saya tinggal di rumah orangtua sedangkan suami studi lanjut di luar negeri. Saya dan suami sama-sama suka hal-hal yang simpel. Artistik dan estetika tak menjadi fokus utama kami.  Setelah kami diskusikan, impian hunian keluarga kami adalah hunian yang bersih, nyaman, sederhana, fungsional dan hidup.
Bersih
Hunian yang bersih juga dihuni oleh orang-orang yang menjaga kebersihan fisik dan jiwanya. 
Nyaman
Hunian yang membuat nyaman penghuninya, yang mana para penghuninya juga saling menciptakan kondisi nyaman untuk penghuni lainnya. Adanya keterbukaan, kehangatan dan kompetensi mendengar yang tinggi.
Sederhana
Tak perlu besar dan mewah. Ketulusan seringkali bermula dari kesederhanaan.
Fungsional
Benda-benda tersimpan tanpa memakan tempat. Semua benda dapat berfungsi dengan baik dan bermanfaat. Perawatan cukup simpel dan tak memakan waktu.
Hidup dan Menghidupkan
Hunian bukan sekadar tempat, namun hunian yang selalu dirindukan oleh penghuninya. Hunian yang membuat penghuninya ingin segera pulang. Hunian yang hidup dengan program-program yang diinisiasi penghuninya. Hunian yang hidup dengan program-program yang mencerdaskan penghuninya dan orang-orang sekelilingnya. 

Untuk mencapainya dan mempraktikkannya di kelas intensif KonMari level Shokyuu ini, maka kami membuat target pencapaian untuk 2 bulan ke depan. Target pencapaian yang realistis untuk dicapai dalam jangka waktu 2 bulan ke depan adalah :
Berbenah dengan metode KonMari untuk barang-barang keluarga kecil kami yang ada di rumah orangtua. Memilah mana yang digunakan, disimpan, dipindahtangankan serta yang akan kami bawa jika berangkat menyusul suami. Kemudian menatanya di kamar, ruang main anak dan gudang. 
Sehingga output konkritnya adalah:
  • Saya memahami konsep berbenah metode KonMari secara utuh (dengan menuntaskan membaca buku dan menuliskan resumenya)
  • Saya memiliki kamar yang senantiasa bersih dan rapi, layak untuk menjadi tempat istirahat melepas penat setiap saat
  • Anak-anak memiliki ruang bermain dan belajar yang nyaman. Aneka buku dan mainan tersimpan rapi, mudah dicari dan ditata kembali. Anak-anak semakin ceria dan bersemangat dalam menjaga kerapian
  • Saya memiliki tempat bekerja sederhana. Saat ada waktu luang, saya bisa duduk mengetik dan menulis di buku serta mencetak bahan ajar anak dengan mudah. Laptop, printer, buku, alat tulis dan kipas angin saling berdekatan. Terbebas dari masuk angin atau pinggang pegal.
  • Saya memiliki daftar benda yang disimpan dan yang akan dibawa baik secara fisik maupun file excel. Jika saya mencari sebuah benda, saya dengan mudah mendapatkannya. 
Berikut jadwal berbenah yang saya alokasikan untuk durasi 2 bulan ke depan :

Dan berikut jadwal harian yang berkaitan dengan program berbenah yang sedang dijalankan :

Akhir kata, semoga Allah mudahkan proses ini, senantiasa luruskan niat dalam menjalani proses ini. Masukan dan kritik positif dari fasilitator, teman-teman kelas juga pembaca di kolom komentar akan sangat membantu proses berbenah saya. Terimakasih :)



#shokyuuclass
#task1
#konmariindonesia
#konmarimethod
#intensiveclass







Sunday, 11 February 2018

Lewat Aplikasi WhatsApp, Mentari Pagi Sampaikan Kerinduannya pada Abiya

WhatsApp tentu aplikasi berkirim pesan yang sudah akrab di gawai kita. Aplikasi ini memang sangat membantu dalam berkomunikasi. Fitur membuat dan mengundang orang lain dalam grup amat membantu kita untuk belajar dan berkoneksi. Tapi, bagaimana WhatsApp di tangan balita berusia 4 tahun?

Bukan tanpa alasan putri sulung saya, Mentari Pagi, menggunakan WhatsApp. Aplikasi ini dia gunakan untuk menghubungi abinya sejak abinya berangkat ke Austria. Perbedaan waktu Indonesia dan Austria adalah 6 jam. Jam online  saya dan suamipun berbeda, maka kami perlu mencari strategi untuk memudahkan komunikasi anak-anak dengan abinya. Bagaimana caranya melalui WhatsApp ?

  • Melakukan Video Call
Video Call menjadi agenda wajib harian kami. Biasanya kami lakukan di siang hari menjelang Dhuhur, dimana abinya disana baru saja beranjak dari tidur malamnya. 
  • Berkirim Voice Note
Seringkali Mentari Pagi ingin bercerita pada abinya. Membagi cerita tentang apa yang dia alami, bertutur mengenai apa yang dia rasakan. Tantangannya, abinya sering berada di jam kerja atau jam tidur malam. Sehingga Mentari Pagi kesulitan untuk berinteraksi langsung dengan abinya. Pernah suatu ketika, Mentari Pagi protes pada abinya. Dia sampaikan, "Abi kemana? kakak mau cerita ke abi tapi abi ngga ngangkat-ngangkat telfon?" Abinya merasa bersalah, dan untuk memfasilitasi keinginan putrinya, beliau menjawab, "Kakak....kakak boleh cerita kapan saja ke abi. Tapi kadang abi pas ngga bisa ngangkat. Mungkin abi tidur atau sedang kerja. Kalau kakak mau cerita, kakak kirim pesan suara aja ya. Nanti pas abi sudah buka WhatsApp,  abi dengarkan dan segera telfon kakak. Sama juga nanti kalau abi mau cerita ke kakak tapi kakak belum bisa ngangkat telfon, abi kirim pesan suara supaya nanti kakak bisa dengarkan. Sepakat?" Mentari Pagi menjawab dengan senyuman manis. 

Secara fitrah, anak memang pembelajar sejati. Maka dia cepat sekali bisa menggunakan gawai sekalipun sebelumnya jarang bersentuhan dengan gawai. Maka, tentu ada kesepakatan yang kami buat untuk hal ini, antara lain :
  • Kakak boleh buka gawai ummi dengan izin terlebih dahulu
  • Sebelum menggunakan gawai, kakak perlu menuntaskan standar pagi terlebih dahulu, yaitu mandi, sarapan dan belajar di jam riset
  • Sebelum menggunakan, kakak menyetel alarm dulu dengan waktu yang sudah disepakati bersama. Begitu alarm berbunyi, gawai kembali diletakkan ke tempatnya.
  • WhatsApp dibuka hanya untuk berkirim pesan dengan abinya

Saturday, 10 February 2018

ColorNote, Aplikasi Gawai berupa Media Catat Multifungsi

Aplikasi pencatat adalah aplikasi sederhana yang bisa dibilang wajib ada dalam gawai. Ada banyak aplikasi pencatat yang tersedia dan kita bisa memilih sesuai kebutuhan dan kondisi. Bagi saya, saya menyukai aplikasi pencatat ColorNote. Aplikasi ini cukup ringan, sehingga tidak menyedot ruang memori yang besar. Ada pilihan pencatat berupa narasi atau berupa ceklis. Pencatat berupa narasi bisa kita gunakan untuk mencatat hal-hal penting seperti tautan setoran, temuan unik saat membersamai anak-anak, pesan-pesan penting yang perlu kita simpan, ide yang muncul sekelebat dalam pikiran, maupun draft tulisan yang ingin kita buat. Sedangkan ceklis bisa kita gunakan untuk mencatat daftar belanja bahan makanan, daftar agenda harian kita atau daftar poin diskusi yang akan kita bahas bersama suami dalam family forum.
Catatan dalam aplikasi ColorNote dalam terintegrasi pada kalender sehingga memudahkan kita mengingat jadwal-jadwal penting. Catatan penting juga dapat kita kumpulkan dalam arsip supaya tersimpan lebih sistematis. Untuk catatan-catatan yang bersifat rahasia, kita bisa melengkapinya dengan password sehingga lebih terjaga keamanannya. Setiap catatan juga bisa dikategorikan berdasarkan warna tema. Aplikasi ini bisa diunduh di https://play.google.com/store/apps/details?id=com.socialnmobile.dictapps.notepad.color.note

 #Tantangan10Hari
#Level12
#KuliahBunsayIIP
#KeluargaMultimedia



Friday, 9 February 2018

PhotoGrid, Aplikasi Gawai yang Membantu Gambar Bercerita

Semakin melesatnya kecanggihan gawai, semakin apiknya hasil jepretan gawai, semakin tingginya keinginan orang-orang untuk eksis, dibidik penyedia layanan aplikasi dengan menghadirkan aneka aplikasi editor foto. Bagi saya, aplikasi editor foto mayoritas digunakan untuk membuat portofolio anak-anak. Aktivitas yang dikerjakan anak-anak saya abadikan tahap demi tahap untuk kemudian dibuat kolasenya, diberi judul dan tanggal. Jika memungkinkan, saya lengkapi foto tersebut dengan narasi.

Untuk apa saya membuatnya?

Meski memang membutuhkan ketelatenan, portofolio ini kelak yang akan bercerita detil kala ketajaman ingatan saya mulai memudar. Ya, tak selamanya kita dapat mengingat kejadian demi kejadian yang kita alami terlebih secara detil. Saat melihat kolase foto demi kolase foto, kita dapat melihat perkembangan anak dari waktu ke waktu. Saat membaca cerita demi cerita kita dapat menangkap sebuah pola yang ditunjukkan anak secara berkesinambungan.

Maka, untuk keperluan diatas, saya memerlukan aplikasi editor foto dengan kriteria sebagai berikut :

  • Bisa membuat kolase yang memuat banyak foto
  • Setiap foto dalam kolase bisa dipotong, difilter dan diedit dengan mudah
  • Membubuhkan tulisan dengan berbagai model dan ukuran
Kemudahan-kemudahan ini banyak saya dapatkan saat menggunakan aplikasi PhotoGrid. Tentu kebutuhan setiap orang berbeda-beda ya. Bermula dari kebutuhan diri, kita dapat menentukan aplikasi mana yang paling sesuai dengan kita. 

Tertarik dengan PhotoGrid? Silahkan unduh disini https://play.google.com/store/apps/details?id=com.roidapp.photogrid


 #Tantangan10Hari
#Level12
#KuliahBunsayIIP
#KeluargaMultimedia