Monday, 16 July 2018

Pertemuan dengan Seorang Anak yang Jiwa Sosialnya Tinggi

Alhamdulillah, akhirnya bisa kembali menuangkan cerita di blog. Semoga cerita demi cerita yang akan kembali tertulis disini, Allah jaga dalam bingkai kebajikan sehingga bisa menjadi sebuah kebermanfaatan bagi yang menuliskan maupun yang membaca. 

Bismillahhirrohmanirrohim…



Kemarin sore, ada sebuah kejadian menarik saat saya menemani anak-anak bermain pasir di taman. Seperti biasa, saya duduk di pinggir bak pasir di dekat tempat anak-anak asyik bermain. Mentari Pagi dan Langit asyik bermain dengan peralatan yang mereka bawa. Ada jerigen air mini dan cetakan kastil dilengkapi empat sekop untuk mengeruk pasir. Di bak pasir itu ada beberapa anak yang juga bermain. Mayoritas dari mereka membawa peralatan bermainnya masing-masing. Hmm…ada seorang anak yang menarik perhatian saya. Dilihat dari postur tubuhnya, usia gadis kecil itu sekitar 6 hingga 7 tahun. Jika diamati dari gaya berpakaian ibunya, mereka berasal dari India. Dia menyapa akrab saya dan Mentari Pagi. Sapaan “Halo” yang dia utarakan, saya jawab disertai senyum manis. Nampaknya gadis kecil ini mengartikan balasan hangat dari kami sebagai lampu hijau baginya untuk bisa bermain bersama kami. Kam pun tak keberatan. 

Si gadis kecil tertarik dengan jerigen air mini milik Mentari Pagi. Dengan bahasanya, dia mengisyaratkan bahwa ingin memakainya. Mentari Pagi tak membolehkan, karena jerigen itu juga sedang ia gunakan untuk bermain pasir. Gadis kecil itu beberapa kali membujuk, namun Mentari Pagi tetap teguh tak membolehkan. Yang menarik, bujukan gadis kecil ini selalu disertai senyuman. Meski belum juga diperbolehkan, tak lantas membuat raut wajahnya berubah. Dia tetap meminta dengan tersenyum. Karena Mentari Pagi tetap pada pendiriannya, gadis kecil itu pergi. Melakukan aktivitas lain seperti berkeliling bak pasir atau bermain ayunan. Selang beberapa lama, muncul seorang anak perempuan lain yang juga bermain di bak pasir. Si gadis kecil tadi juga mendekat, menyapa, melakukan hal yang sama seperti dia memperlakukan kami. Kali ini teman barunya tersebut memperbolehkannya ikut memainkan peralatan. Gadis kecil itu pun asyik bermain selama beberapa saat. Tak lama, dia kembali berkeliling bak pasir dan menyapa anak-anak lain. Hingga kemudian dia kembali menghampiri kami. 

Saat itu, Mentari Pagi sedang membutuhkan air untuk pasirnya. Dengan cekatan, si gadis kecil ini menawarkan diri untuk mengambilkan air di kran yang masih berada di dekat bak pasir. Namun si gadis kecil itu kembali dengan jerigen yang tetap kosong. Rupanya tangannya belum mampu menarik tuas pembuka air di kran. Kran air itu memang sulit jika dibuka oleh anak-anak. Tenaga anak-anak tak cukup kuat untuk menarik tuas kran air tersebut. Telunjuk tangannya bergerak ke atas sembari bola matanya bergerak ke kanan kiri. Saya menanggapi dengan memberikan pertanyaan, “Bagaimana solusinya?” Tak lama dia tersenyum dan berujar, “Aha, aku punya ide…” Dia mengajak saya mengikuti langkahnya ke kran. Ternyata idenya adalah dia meminta bantuan saya untuk menarik tuas pompa air. Hihihi…

Usai jerigen terisi air, dengan sigap dia mendatangi Mentari Pagi dan menawarkan untuk menyiramkan air ke pasir. Mentari Pagi menyambutnya dengan suka cita. Di ujung lainnya, temannya tadi juga memanggilnya dan mengatakan bahwa dia juga membutuhkan air. Hingga saya hitung sampai akhir, ada sekitar lima kali bolak balik gadis kecil ini mengisi air untuk melayani teman-temannya yang membutuhkan air. Dan dia melakukannya selalu dengan senyum lebar. Saya mengulurkan tangan mengajaknya give me five saat usai membantu anak lain. Beberapa saat kemudian, dia yang mengajak saya mengulanginya setiap dia tuntas membawakan air untuk teman-temannya. Dia menyukai apresiasi ini. Kami terus bermain dengan pola demikian. Tak ada lagi anak yang protes, tak ada lagi anak yang bosan hingga menangis, tak ada lagi ibu yang berteriak karena merasa anaknya merugikan orang lain. Alhamdulillah. Dari sini saya membaca sesuatu. Gadis kecil ini memiliki bakat servicing yang tinggi. Bagi orang yang baru mengenalnya, mungkin orang lain merasa risih dengan sikapnya yang selalu mendekat. Namun saat saya menyaksikan cara dia bermain bersama Mentari Pagi dan teman lainnya, saya dapat melihat binar bahagia di sorot matanya setiap kali orang lain berterimakasih padanya atas bantuan yang dia ulurkan. 

Hari menjelang sore, saya dan anak-anak pun berpamitan pada ibunya untuk pulang dulu ke rumah. Ibunya berterimakasih pada kami karena senang bermain dengan gadis kecilnya. Melihat saya menyalami sang ibu, gadis kecil itu berlari mendekat dan menjabat tangan saya dan Mentari Pagi. Ada rasa hangat yang menjalar di hati ini. Saya berharap, semoga Allah senantiasa mudahkan kami para orangtua untuk fokus melihat keunggulan setiap anak, memahami dan memberi ruang pada mereka untuk mengekspresikan keunggulan tersebut. Aamiin…

Wednesday, 23 May 2018

Bermain Bersama di Fasilitas Umum

Hari ini kami bermain pasir bersama di taman. Anak banyak anak yang bermain pasir. Untuk bermain di fasilitas umum, kita perlu berdiskusi dan membuat kesepakatan dengan anak agar bermain menjadi lebih nyaman. Terlebih di negeri orang. Antara lain :

Jika ada anak yang ingin bermain bersama, orangtua perlu mengawasi secara berkala. Supaya tidak terjadi pertengkaran atau hal yang tidak diinginkan. Bahasanya kan kita belum paham ya. Jadi lebih baik mengurangi potensi konflik.

Peralatan bermain diberi label nama terlebih dahulu. Ada sebuah kejadian dimana ada seorang ibu yang mendatangi kami saat bermain dan menanyakan apakah kami (orangtua) mengetahui alat bermain milik anaknya? Alhamdulillah saat itu saya bersama teman yang sudah cukup paham bahasa Jerman, sehingga kemudia teman saya membukakan tas tempat alat bermain anak-anak kami dan menunjukkan bahwa alat bermain yang ibu tersebut maksud tidak ada. Dengan demikian, ibu tersebut merasa puas dengan jawaban dan sikap kami.

#RuangBerkaryaIbu
#IbuProfesional
#MandiriBerkaryaPercayaDiriTercipta
#KenaliPotensimuCiptakanRuangBerkaryamu
#Proyek2RBI
#Day12

Tuesday, 22 May 2018

Sarana Transportasi yang Ramah Anak

Wina merupakan kota yang terkenal akan fasilitas transportasinya. Tak heran, meski bepergian bersama dua anak kecil, kami tetap dapat menikmati perjalanan dengan nyaman. Ada u-bahn, tram maupun bus yang siap kami gunakan setiap saat. 

Mengapa ramah anak?
Semua jadwal kedatangan alat transportasi di halte atau stasiun bisa dimonitor dengan aplikasi sehingga dapat kita ketahui estimasi waktu kedatangannya. Ini memudahkan kita untuk menenangkan anak saat mulai jenuh menunggu. 

Di semua alat transportasi, ada tempat untuk kursi roda dan stroller. Seberapapun berdesak-desakannya, mereka akan memberi ruang untuk stroller bayi dan anak. Ada kursi khusus juga yang diprioritaskan untuk orang yang sudah tua, orang sakit, ibu hamil, orang tua yang membawa anak kecil maupun anak-anak.

Jarak antara halte maupun stasiun amat dekat. Dan semuanya bisa dilihat melalu aplikasi. Bahkan kita bisa memilih rute sesuai prioritas. Mau rute yang paling cepat, yang waktu jalan kakinya paling pendek atau yang perpindahan alat transportasinya paling minim. 

#RuangBerkaryaIbu
#IbuProfesional
#MandiriBerkaryaPercayaDiriTercipta
#KenaliPotensimuCiptakanRuangBerkaryamu
#Proyek2RBI
#Day11

Monday, 21 May 2018

Kebiasaan Harian yang Perlu Kami Ubah Disini

Ada kebiasaan-kebiasaan yang harus berganti semenjak kepindahan kami ke Wina. Memang tak mudah, perlu waktu untuk memahamkan dan perlu proses untuk berganti kebiasaan. Anak-anak bisa menikmati dengan bahagia.

Beberapa kebiasaan tersebut adalah :

Cara kami membersihkan badan seusai buang air besar dan buang air kecil. Karena disini toiletnya adalah toilet kering maka kami membersihkan najis tetap dengan air namun dengan volume yang lebih sedikit dan dibantu dengan tisu.

Makan selalu di rumah. Karena tidak ada warung makan yang sesuai dengan lidah dan selera kita disini. Selain kehalalannya juga dipertanyakan (Selain kebab berlabel halal), harganya pun kurang ramah kantong. hihihi. Jadi jika bepergian kami berupaya mempersiapkan bekal makanan berat dari rumah.

Pergi berbelanja selalu membawa kantong belanja. Kantong belanja disini benar-benar membayar, dengan harga yang cukup mahal. Sayang kan uangnya. Supaya ramah lingkungan juga, lebih baik bawa kantong belanja dari rumah :)
#RuangBerkaryaIbu
#IbuProfesional
#MandiriBerkaryaPercayaDiriTercipta
#KenaliPotensimuCiptakanRuangBerkaryamu
#Proyek2RBI
#Day10

Sunday, 20 May 2018

Saat Masjid dan Kumandang Adzan Menjadi Sebuah Hal yang Amat Dirindukan

Di kota dimana muslim menjadi minoritas, adzan dan masjid merupakan sebuah hal yang akan amat jarang kita temui.
Awal-awal kedatangan kami disini, kami cukup dibingungkan dengan jadwal sholat. Yang biasanya kami sudah hafal dengan jam sholat, ditambah dengan selalu terdengarnya kumandang adzan dari masjid yang hanya berjarak beberapa langkah dari rumah.
Alhamdulillah kami datang dua hari jelang Ramadhan, dimana di bulan Ramadhan ini, Warga Pengajian Wina Austria mengadakan buka bersama di masjid As Salam rutin setiap hari Senin dan Kamis. Ini amat memudahkan porses adaptasi kami disini. Kami banyak berkenalan dengan orang Indonesia yang sudah lama tinggal di Wina, kami juga bisa menyantap makanan khas Indonesia yang mana kami belum tahu bumbu-bumbu dapur tersebut bisa dibeli dimana, hingga anak-anak bisa bermain dengan teman seusianya menggunakan bahasa ibu mereka. 
Dengan merantau di negeri minoritas, kami semakin paham nikmatnya berislam di negeri sendiri :)
#RuangBerkaryaIbu
#IbuProfesional
#MandiriBerkaryaPercayaDiriTercipta
#KenaliPotensimuCiptakanRuangBerkaryamu
#Proyek2RBI
#Day9

Saturday, 19 May 2018

Menjejak Taman Am Hundsturm - Wina

Taman disini amat ramah anak. Kita akan dapati banyak taman gratis yang menyediakan aneka permainan. Dan hari ini, kami mencoba salah satunya. Taman Am Hundsturm kami tapaki seusai kami berbelanja. Kami singgah disini untuk melepas lelah sebelum berjalan kembali sembari menemani anak-anak bermain. Aneka permain tersedia disini. Lokasi bermain beralas serpihan kayu sehingga aman untuk anak. Anjing tidak boleh masuk ke taman ini, terdapat peringatan demikian di pintu masuk taman. Selepas bermain, kami siap berjalan kaki kembali dengan bahagia :D

#RuangBerkaryaIbu
#IbuProfesional
#MandiriBerkaryaPercayaDiriTercipta
#KenaliPotensimuCiptakanRuangBerkaryamu
#Proyek2RBI
#Day8

Tuesday, 15 May 2018

Proses Adaptasi yang Kami Jalani di Awal Kedatangan

Austria dan Indonesia adalah dua negara yang jauh berbeda. Adaptasi pun perlu kami lakukan. Cuaca saat kami datang kesini cukup cerah, semi dingin namun kering. Untuk menjaga kelembaban, kami membatasi waktu mandi dan memakai pelembab bibir dan wajah. 

Anak-anak merasa cukup nyaman dengan hawa dingin disini sehingga bisa pulas tertidur meski tanpa kipas angin. Anak-anak senang sekali karena di depan tempat tinggal kami ada taman bermain. Oiya, disini tidak ada semut, lalat atau serangga lainnya :D

#RuangBerkaryaIbu
#IbuProfesional
#MandiriBerkaryaPercayaDiriTercipta
#KenaliPotensimuCiptakanRuangBerkaryamu
#Proyek2RBI
#Day4