Sunday, 18 February 2018

Benarkah dengan KonMari, Berbenah Cukup Sekali Saja? Melalui Kelas Intensif KonMari Indonesia, Saya Ingin Menjadi Bukti.


Mengikuti kelas intensif KonMari adalah salah satu ikhtiar menggapai impian saya dalam berbenah. Ya, berbenah adalah sebuah tantangan yang tak kunjung selesai bagi saya. Siapa yang tidak suka melihat ruangan tertata rapi nan apik? Saya yakin, mayoritas orang pasti menyukai dan mendambakannya. Hanya saja dengan level yang berbeda. Ada orang yang sangat menyukai kerapian, hingga jika tatanan berubah sedikit maka akan mempengaruhi emosinya. Ada orang yang menyukai kerapian, namun jika kondisi berantakanpun tak begitu berpengaruh padanya. Nah, saya tipikal orang yang kedua. Kondisi bersih, rapi dan tertata apik tentu saya idamkan. Namun jika belum bisa tercapai pun, tidak menjadi masalah bagi saya. 

Yang menjadi masalah bagi saya adalah saat saya membutuhkan sebuah benda, namun saya sulit mendapatkannya karena tidak tahu letaknya dimana. Akar permasalahan ini adalah saya tidak mengalokasikan tempat khusus untuk benda-benda tersebut. Kemudian, banyak benda yang menghuni rumah dengan alasan eman-eman. Eman, mungkin suatu saat akan terpakai. Eman, itu dulu dipakai saat momen penting (ada alasan historis yang mengikat). Nyatanya, benda-benda yang saya simpan tersebut tidak bisa saya gunakan saat “waktu penggunaan”nya tiba karena saya lupa lokasi penyimpanan benda-benda tersebut. Dua tantangan diatas melahirkan keinginan untuk berbenah secara tuntas. Akan sangat menyenangkan jika saya hanya dikelilingi dengan benda-benda yang saya inginkan dan butuhkan. Sangat menyenangkan dan semakin membahagiakan karena pada tahap ini artinya saya sudah bisa melepaskan banyak benda, merelakan benda-benda tersebut berpindah kepemilikan untuk lebih bermanfaat. Saya bisa fokus pada benda-benda yang saya butuhkan dan gunakan. Semua benda memiliki tempat dan berada di tempatnya masing-masing. Seiring dengan proses menata ruangan, pikiran saya akan terlatih untuk lebih fokus, sistematis dan terstruktur. Penempaan ini memang perlu dijalankan seorang muslim, terlebih seorang ibu yang pikirannya mudah bercabang. Seperti yang disebutkan dalam Al Qur’an, 

Surat Al Insyirah ayat 7 
Maka apabila kamu telah selesai (dari sesuatu urusan), kerjakanlah dengan sungguh-sungguh (urusan) yang lain.
Untuk memudahkan dalam proses, maka motivasi saya dalam berbenah saya turunkan ke dalam sebuah indikator dengan 3 poin berikut :
  1. Benda yang saya simpan adalah benda yang saya inginkan dan butuhkan di masa ini
  2. Semua benda memiliki tempat dan benda-benda tersebut berada di tempatnya
  3. Kebahagiaan meningkat seiring dengan peningkatan fokus, disiplin, rapi dan sistematis pada diri saya


Untuk lebih menguatkannya, maka saya perlu membuat visualisasi gaya hidup ideal versi saya. Karena saya sudah berkeluarga, maka saya mendiskusikan hal ini bersama suami . Kondisi keluarga kami saat ini adalah tinggal berjauhan. Saya tinggal di rumah orangtua sedangkan suami studi lanjut di luar negeri. Saya dan suami sama-sama suka hal-hal yang simpel. Artistik dan estetika tak menjadi fokus utama kami.  Setelah kami diskusikan, impian hunian keluarga kami adalah hunian yang bersih, nyaman, sederhana, fungsional dan hidup.
Bersih
Hunian yang bersih juga dihuni oleh orang-orang yang menjaga kebersihan fisik dan jiwanya. 
Nyaman
Hunian yang membuat nyaman penghuninya, yang mana para penghuninya juga saling menciptakan kondisi nyaman untuk penghuni lainnya. Adanya keterbukaan, kehangatan dan kompetensi mendengar yang tinggi.
Sederhana
Tak perlu besar dan mewah. Ketulusan seringkali bermula dari kesederhanaan.
Fungsional
Benda-benda tersimpan tanpa memakan tempat. Semua benda dapat berfungsi dengan baik dan bermanfaat. Perawatan cukup simpel dan tak memakan waktu.
Hidup dan Menghidupkan
Hunian bukan sekadar tempat, namun hunian yang selalu dirindukan oleh penghuninya. Hunian yang membuat penghuninya ingin segera pulang. Hunian yang hidup dengan program-program yang diinisiasi penghuninya. Hunian yang hidup dengan program-program yang mencerdaskan penghuninya dan orang-orang sekelilingnya. 

Untuk mencapainya dan mempraktikkannya di kelas intensif KonMari level Shokyuu ini, maka kami membuat target pencapaian untuk 2 bulan ke depan. Target pencapaian yang realistis untuk dicapai dalam jangka waktu 2 bulan ke depan adalah :
Berbenah dengan metode KonMari untuk barang-barang keluarga kecil kami yang ada di rumah orangtua. Memilah mana yang digunakan, disimpan, dipindahtangankan serta yang akan kami bawa jika berangkat menyusul suami. Kemudian menatanya di kamar, ruang main anak dan gudang. 
Sehingga output konkritnya adalah:
  • Saya memahami konsep berbenah metode KonMari secara utuh (dengan menuntaskan membaca buku dan menuliskan resumenya)
  • Saya memiliki kamar yang senantiasa bersih dan rapi, layak untuk menjadi tempat istirahat melepas penat setiap saat
  • Anak-anak memiliki ruang bermain dan belajar yang nyaman. Aneka buku dan mainan tersimpan rapi, mudah dicari dan ditata kembali. Anak-anak semakin ceria dan bersemangat dalam menjaga kerapian
  • Saya memiliki tempat bekerja sederhana. Saat ada waktu luang, saya bisa duduk mengetik dan menulis di buku serta mencetak bahan ajar anak dengan mudah. Laptop, printer, buku, alat tulis dan kipas angin saling berdekatan. Terbebas dari masuk angin atau pinggang pegal.
  • Saya memiliki daftar benda yang disimpan dan yang akan dibawa baik secara fisik maupun file excel. Jika saya mencari sebuah benda, saya dengan mudah mendapatkannya. 
Berikut jadwal berbenah yang saya alokasikan untuk durasi 2 bulan ke depan :

Dan berikut jadwal harian yang berkaitan dengan program berbenah yang sedang dijalankan :

Akhir kata, semoga Allah mudahkan proses ini, senantiasa luruskan niat dalam menjalani proses ini. Masukan dan kritik positif dari fasilitator, teman-teman kelas juga pembaca di kolom komentar akan sangat membantu proses berbenah saya. Terimakasih :)



#shokyuuclass
#task1
#konmariindonesia
#konmarimethod
#intensiveclass







Sunday, 11 February 2018

Saturday, 10 February 2018

ColorNote, Aplikasi Gawai berupa Media Catat Multifungsi

Aplikasi pencatat adalah aplikasi sederhana yang bisa dibilang wajib ada dalam gawai. Ada banyak aplikasi pencatat yang tersedia dan kita bisa memilih sesuai kebutuhan dan kondisi. Bagi saya, saya menyukai aplikasi pencatat ColorNote. Aplikasi ini cukup ringan, sehingga tidak menyedot ruang memori yang besar. Ada pilihan pencatat berupa narasi atau berupa ceklis. Pencatat berupa narasi bisa kita gunakan untuk mencatat hal-hal penting seperti tautan setoran, temuan unik saat membersamai anak-anak, pesan-pesan penting yang perlu kita simpan, ide yang muncul sekelebat dalam pikiran, maupun draft tulisan yang ingin kita buat. Sedangkan ceklis bisa kita gunakan untuk mencatat daftar belanja bahan makanan, daftar agenda harian kita atau daftar poin diskusi yang akan kita bahas bersama suami dalam family forum.
Catatan dalam aplikasi ColorNote dalam terintegrasi pada kalender sehingga memudahkan kita mengingat jadwal-jadwal penting. Catatan penting juga dapat kita kumpulkan dalam arsip supaya tersimpan lebih sistematis. Untuk catatan-catatan yang bersifat rahasia, kita bisa melengkapinya dengan password sehingga lebih terjaga keamanannya. Setiap catatan juga bisa dikategorikan berdasarkan warna tema. Aplikasi ini bisa diunduh di https://play.google.com/store/apps/details?id=com.socialnmobile.dictapps.notepad.color.note

 #Tantangan10Hari
#Level12
#KuliahBunsayIIP
#KeluargaMultimedia



Friday, 9 February 2018

PhotoGrid, Aplikasi Gawai yang Membantu Gambar Bercerita

Semakin melesatnya kecanggihan gawai, semakin apiknya hasil jepretan gawai, semakin tingginya keinginan orang-orang untuk eksis, dibidik penyedia layanan aplikasi dengan menghadirkan aneka aplikasi editor foto. Bagi saya, aplikasi editor foto mayoritas digunakan untuk membuat portofolio anak-anak. Aktivitas yang dikerjakan anak-anak saya abadikan tahap demi tahap untuk kemudian dibuat kolasenya, diberi judul dan tanggal. Jika memungkinkan, saya lengkapi foto tersebut dengan narasi.

Untuk apa saya membuatnya?

Meski memang membutuhkan ketelatenan, portofolio ini kelak yang akan bercerita detil kala ketajaman ingatan saya mulai memudar. Ya, tak selamanya kita dapat mengingat kejadian demi kejadian yang kita alami terlebih secara detil. Saat melihat kolase foto demi kolase foto, kita dapat melihat perkembangan anak dari waktu ke waktu. Saat membaca cerita demi cerita kita dapat menangkap sebuah pola yang ditunjukkan anak secara berkesinambungan.

Maka, untuk keperluan diatas, saya memerlukan aplikasi editor foto dengan kriteria sebagai berikut :

  • Bisa membuat kolase yang memuat banyak foto
  • Setiap foto dalam kolase bisa dipotong, difilter dan diedit dengan mudah
  • Membubuhkan tulisan dengan berbagai model dan ukuran
Kemudahan-kemudahan ini banyak saya dapatkan saat menggunakan aplikasi PhotoGrid. Tentu kebutuhan setiap orang berbeda-beda ya. Bermula dari kebutuhan diri, kita dapat menentukan aplikasi mana yang paling sesuai dengan kita. 

Tertarik dengan PhotoGrid? Silahkan unduh disini https://play.google.com/store/apps/details?id=com.roidapp.photogrid


 #Tantangan10Hari
#Level12
#KuliahBunsayIIP
#KeluargaMultimedia


Wednesday, 7 February 2018

IPusNas, Membuat Membaca Semudah Membuka Obrolan di Media Sosial



Kehadiran buku cetak tentu tidak bisa tergantikan dengan kehadiraan buku elektronik. Saya pun menyepakati hal tersebut. Saya jauh lebih menyukai interaksi dengan buku daripada dengan gawai, sekalipun sama-sama membaca buku. Sinar yang terpancar di layar gawai membuat mata cepat lelah. Radiasi yang ditimbulkan oleh gawai juga membuat terasa kurang nyaman. 

Namun, pernahkah Ayah Bunda, saat bepergian keluar kota, menginap beberapa hari di rumah saudara, merasa mati gaya karena tak sempat membawa buku untuk anak-anak, sedangkan di tempat kita menginap tidak ada buku bacaan yang bisa kita bacakan untuk anak-anak kita?

Atau saat kita ingin membaca sebuah buku, namun belum ada alokasi dana untuk membeli buku tersebut dan perpustakaan di daerah kita masih memiliki varian buku yang terbatas?

Saya pernah berada di kondisi-kondisi diatas. Saat demikian, keberadaan IpusNas sungguh sangat membantu saya. IpusNas merupakan perpustakaan buku digital yang berupa aplikasi gawai. Aplikasi ini bisa kita unduh di Playstore. Jauh sebelum mengenal IpusNas, saya sempat menggunakan aplikasi Ijak. Hampir mirip, hanya saja Ijak adalah perpustakaan daring untuk wilayah DKI Jakarta meski tidak menutup kemungkinan juga diunduh oleh orang yang berdomilisi di luar Jakarta. Secara penampilan dan fasilitas keduanya tak menunjukkan perbedaan. 


Bagaimana cara menggunakan IpusNas?

Kita cukup mengunduh aplikasi, kemudian melakukan registrasi anggota. Setelah berhasil terdaftar, kita bisa mulai mencari buku-buku yang menarik untuk kita simpan dan baca. Masa berlaku peminjaman adalah 3 hari dan jumlah maksimal buku yang dipinjam adalah 3 buah. 

Bagaimana jika masa peminjaman telah habis?


Buku akan kembali dan hilang dari rak penyimpanan kita secara otomatis. Namun jika kita ingin meminjam lagi, kita bisa melihat riwayat peminjaman kita dan kembali meminjam. 
Beragam buku dengan berbagai genre siap dipinjam. Untuk ibu dengan bayi dan balita seperti saya, buku yang sering saya pinjam adalah buku cerita anak-anak untuk dibacakan bersama anak-anak dan buku-buku yang bisa saya baca secara cepat. Untuk buku yang tebal dan perlu fokus diri kurang saya prioritaskan untuk saya pinjam. Memang bagus, tapi saya belum punya cukup waktu untuk dapat membacanya hingga tuntas tanpa dibersamai anak-anak. Untuk jenis buku tersebut, saya memilih membaca buku cetak.

Namun, kehadiran IpusNas ini dapat menjadi alternatif bijak dalam penggunaan gawai. Jika sebelumnya, saat menunggu atau mengantri kita membuka gawai untuk membuka media sosial atau bermain game online, kini masa menunggu kita akan lebih berwarna dengan membaca buku digital yang kita pinjam melalui IpusNas. Bagi kutu buku, aplikasi ini tentu inovasi yang menggembirakan. Sekarang, menunggu tak usah takut jemu :)

Aplikasi IpusNas bisa diunduh disini https://play.google.com/store/apps/details?id=mam.reader.ipusnas

#Tantangan10Hari
#Level12
#KuliahBunsayIIP
#KeluargaMultimedia






Tuesday, 6 February 2018

Cookpad, Hadirnya Kumpulan Resep dalam Sekejap



Di masa kecil, saya takjub melihat buku kumpulan resep milik ibu. Setiap menemukan resep menarik di sebuah majalah, dengan telaten ibu menggunting lalu menempelkannya di buku kumpulan resep. Atau jika sedang menyaksikan tayangan demo masak di televisi, ibu menyimak dengan cermat sembari mencatatnya dalam kertas buram untuk kemudian ditulis kembali di buku kumpulan resep milik beliau. Beliau juga membaginya dalam beberapa kategori untuk memudahkan pencarian. Sempat terpikir oleh saya, apakah kelak saya juga harus melakukannya? Terlebih saya tidak mudah menghafal hal-hal detil seperti resep-resep masakan.

Saya jarang memasak dan memang tidak hobi memasak. Tapi memasak adalah aktivitas yang menyenangkan bagi saya. Terlebih jika mengingat apa yang saya masak akan menjadi asupan nutrisi keluarga. Prinsipnya, boleh saja saya belum bisa memasak, tapi saya mau belajar untuk melakukannya. Nah, mengingat resep masakan merupakan hal yang sulit bagi saya. Sehingga di awal berumah tangga, saya pun memiliki buku kumpulan resep seperti milik ibu. Ketidaktelatenan membuat buku kumpulan resep itu hanya terisi beberapa lembar. Saya lebih suka mencari menggunakan mesin pencari di internet untuk menemukan resep masakan yang sedang saya butuhkan. Setelah mencari, tantangan berikutnya adalah memilih resep mana yang akan saya gunakan. Hasil pencarian teratas biasanya mengarah ke situs masakan skala besar, sehingga mencari resep masakan skala rumahan pun menjadi tantangan tersendiri. 

Tak lama, muncullah aplikasi Cookpad. Dengan hanya mengetik kata kunci, kita akan bertemu dengan aneka resep masakan yang kita butuhkan. Asyiknya, di aplikasi ini kita bisa membagi resep favorit kita ke publik lengkap dengan foto proses maupun hasil masakannya (resep saya), bisa meniru dan memasak resep orang lain dan memberikan testimoni maupun berkonsultasi dengan pembagi resep (recook), juga bisa menandai resep-resep favorit pilihan kita untuk memudahkan pencarian (cookmark).

Dengan aplikasi ini saya bisa mencari resep yang saya butuhkan, menimbang kira-kira resep mana yang sesuai untuk saya coba dengan melihat foto hasil masakan dan testimoni pengguna yang sudah recook. Dari Cookpad ini saya juga menemukan strategi menaklukkan tantangan dalam memasak. Misalnya, beberapa kali memasak, saya belum bisa membuat anak-anak suka makan ikan patin. Kalau dirasa-rasa, ternyata yang membuat anak-anak menolak patin adalah dari baunya. Pagi tadi saya mencoba resep olahan patin krispi dari salah satu resep Cookpad dan ahamdulillah sukses membuat anak-anak menyukai patin. Ternyata strateginya adalah memasak patin dengan tidak menyertakan bagian perut serta melumuri potongan ikan dengan air jeruk nipis sebelum membumbuinya.

Aplikasi ini dapat diunduh melalui tautan berikut : https://play.google.com/store/apps/details?id=com.mufumbo.android.recipe.search

#Tantangan10Hari
#Level12
#KuliahBunsayIIP
#KeluargaMultimedia


Monday, 5 February 2018

AndroMoney, Aplikasi Pencatat dan Pembuat Laporan Arus Keuangan


Mengelola keuangan merupakan salah satu tugas seorang ibu dalam menjalankan peran sebagai manajer rumah tangga. Bukan hanya sekedar menerima dan mengeluarkan uang seperti halnya kasir toko. Namun mengelolanya dengan cermat sehingga uang tersebut bisa menjadi rezeki yang berkah untuk keluarga. Pemasukan yang diterima perlu dibagi ke dalam pos-pos pengeluaran yang sudah direncanakan, pencatatan pemasukan dan pengeluaran perlu dilakukan dengan rutin untuk menghasilkan laporan yang transparan dan jelas, pola arus keuangan bulan sebelumnya bisa menjadi acuan strategi untuk bulan tersebut. 

Dari hal diatas, sudah terlihat banyak hal yang harus dilakukan oleh seorang manajer keuangan keluarga. Mulai dari printhilan teknis sampai dengan strategi pengelolaan. Ibu dengan segudang amanah lainnya tentu perlu dimudahkan sehingga cukup memikirkan hal-hal yang mayor saja. Sebuah aplikasi di gawai tentu bisa membantu meringankan tugas ibu terutama dalam hal pencatatan keuangan. Ada banyak aplikasi pencatatan keuangan yang bisa digunakan para ibu, sehingga arus keuangan bisa tercatat dan terpantau dengan jelas. Setelah beberapa kali ganti aplikasi, dua tahun belakangan saya memakai aplikasi AndroMoney untuk pencatatan arus keuangan  keluarga. 

Keunggulan AndroMoney yang saya sukai antara lain :
  • Dapat membuat kategori pemasukan dan pengeluaran dengan rinci
  • Dapat menampilkan catatan mulai dari per hari, per minggu, per bulan hingga per tahun
  • Memiliki fitur laporan, sehingga pengguna tinggal membaca pola arus keuangan yang sudah berjalan dalam bentuk diagram tanpa perlu memindahnya ke Excel


Untuk pengguna Android, aplikasi ini bisa diunduh di playstore, dengan tautan : https://play.google.com/store/apps/details?id=com.kpmoney.android

#Tantangan10Hari
#Level12
#KuliahBunsayIIP
#KeluargaMultimedia