Monday, 28 January 2019

Sebuah Kontemplasi, Mengasah Peran Diri dalam Komunitas


Alhamdulillah, atas izin Allah, kuliah WhatsApp perdana di grup Magang Internal Ibu Profesional Non ASIA telah terlaksana dengan baik. Program ini bermula dari kebutuhan diri untuk semakin profesional dalam mengemban peran dan amanah baik sebagai diri, dalam keluarga maupun komunitas. Yang kemudian dirasa perlu untuk membuat sebuah sesi pembekalan bagi para pengurus Ibu Profesional Non ASIA sehingga memiliki pijakan yang kuat, pemahaman yang terintegrasi sebelum melangkah menjalankan amanah kepengurusan.
Gambar 1. Flyer Program Magang Internal 

Kuliah WhatsApp sesi pertama mengambil tema “Mengasah Peran Diri dalam Komunitas” dengan menghadirkan narasumber Direktur Resource Center Ibu Profesional, mba Nesri Baidani. Materi yang disajikan bisa jadi terkesan tidak banyak, namun justru itu ciri khas mba Nesri. Beliau menyampaikan sesuatu dengan singkat dan padat, kemudian melanjutkannya dengan lontaran pertanyaan yang membuat diri merenung dan mengasah logika berpikir. Maka, cara untuk menyerap banyak pembelajaran dari sesi ini adalah dengan terlibat aktif dan langsung menjalankannya melalui praktik.
Gambar 2. Cuplikan materi dari mba Nesri Baidani

Pendidikan adalah tanggungjawab keluarga dan komunitas. Keluarga dan komunitaslah yang paling paham peran yang paling bermanfaat untuk dirinya, yang paling tahu sisi kekuatan dan kelemahan dirinya.
Dalam materinya, mba Nesri mengajak kita untuk membuka kembali materi di kelas matrikulasi mengenai misi hidup. Dimulai dari misi diri, kemudian misi keluarga lalu misi komunitas. Jika ketiga misi ini sudah terjawab, maka kita bisa menemukan irisan antara ketiganya, dan menemukan keselarasan antara misi diri, keluarga dan komunitas.
Gambar 3. Keselarasan misi berlanjut membangun peradaban

Lalu saya pun merenung dan kembali membuka catatan…
Hasil talents mapping menunjukkan kombinasi bakat kuat saya adalah input, discipline, maximizer, significance, empathy, relator, futuristic. Menilik masa kecil, sejak usia Sekolah Dasar saya selalu memiliki buku catatan kecil. Saya gunakan untuk mencatat hal-hal penting, karena saya menyadari bahwa saya pelupa. Kebiasaan itu pun berlanjut hingga saat ini. Dan terverifikasi dengan adanya bakat kuat discipline. Aktivitas dalam komunitas belajar selalu membuat saya berbinar, usut punya usut, ternyata berkomunitas menjadi jawaban untuk saya dalam memenuhi kebutuhan bakat relator, maximizer, significance, futuristic maupun input. Untuk bakat empathy, ada kaitannya dengan kecintaan pada dunia anak-anak. Dikelilingi banyak anak kecil menghadirkan energi positif dan membangun mood  yang baik, entah mengapa. Meski tentu saya pernah memarahi anak, pernah bersuara tinggi ataupun tersulut emosi. Sembari terus berlatih untuk semakin sabar dan istiqomah. Saya juga menyukai ranah pengembangan diri. Itulah mengapa saya mendalami Talents Mapping, berawal dari kebutuhan memahami diri seutuhnya, suka mendengar dan menginterpretasikan. 
Gambar 4. Training TM Dynamics bersama Abah Rama dan Pak Endro

Maka, jika boleh mencoba merumuskan, misi individu saya saat ini adalah sebagai konselor.
Gambar 5. Learning by sharing mengenai Talents Mapping

Bagaimana dengan misi keluarga?
Hingga saat ini pun kami masih terus menggali. Kolaborasi yang cukup terasa adalah dinamika bakat saya dan suami yang saling melengkapi. Beberapa bakat yang menempati urutan terendah saya, terlihat dominan pada diri suami, seperti bakat focus, restorative dan analytical. Begitu pun sebaliknya. Aktivitas yang sama-sama kami sukai adalah diskusi serta mengambil insight dari kejadian. Maka di waktu yang sempit, kami upayakan mengalokasikan waktu untuk bertukar pikiran dan pendapat. Hal ini juga yang mendasari penamaan hometeam Griya Riset untuk keluarga kami.
Gambar 6. Griya Riset, nama hometeam keluarga

Kemudian, untuk misi komunitas. Tak dipungkiri, informasi saat ini sudah amat sangat mudah untuk didapatkan. Justru tantangannya saat ini adalah mencegah terjadinya banjir informasi, bersikap skeptis untuk setiap informasi yang didapatkan, serta menjaga fokus. Ibu Profesional adalah komunitas yang sudah saya ikuti sejak akhir tahun 2013. Wadah yang menjadi rumah kedua sekaligus tempat saya bertumbuh. Mengawali perjalanan dengan bergabung di Ibu Profesional Bandung saat baru saja diinisiasi. Kemudian mengajukan diri terlibat sebagai tim admin WAG untuk mendapat akses belajar langsung ke para teteh-teteh pengurus senior. Di periode berikutnya mengemban amanah sebagai sekretaris yang masuk dalam jajaran kepengurusan inti. Sempat keteteran, suami juga sempat mengingatkan kala itu. Terus belajar manajemen waktu dan prioritas. Mendapat kesempatan belajar juga menjadi fasilitator kelas Matrikulasi dan Bunda Sayang. Sempat pindah domisili ke Jombang dan bersama teman-teman menginisiasi Ibu Profesional Jombang. Dan saat ini mendarat di Ibu Profesional Non ASIA dan mengasah peran diri dengan berkecimpung di divisi Training and Consulting.
Gambar 7. Sudahkah saya mengasah peran diri di komunitas?

Jika kita sudah mengenali diri, mulai memahami misi diri dan mengidentifikasi misi keluarga, maka saat bertemu dengan banyak wadah belajar, kita bisa mengenali dan memilih mana yang selaras. Jika sudah menemukannya, maka kita bisa berkontribusi aktif di dalamnya dengan memilih peran yang sesuai dengan misi diri dan keluarga. Sehingga, emban amanah dalam komunitas akan mengasah misi diri, menguatkan misi keluarga dan menciptakan sebuah sinergi yang meluaskan kebermanfaatan.  
Bergabung di komunitas belajar yang memiliki misi yang selaras dengan misi diri dan keluarga, akan memudahkan perjalanan kita. Saat pertama kali merantau di Wina, dengan beragam tantangannya, saya merasa terbantu dengan materi-materi yang sudah didapatkan di Institut Ibu Profesional. Antara lain materi Manajemen Menu 10 Hari, Manajemen Waktu, Keluarga Multimedia, A Home Team dan lain sebagainya. Durasi kerja suami di kampus yang 12-14 jam setiap harinya, tugas domestik yang tak bisa didelegasikan ke pihak lain dan ragam tantangan lainnya alhamdulillah bisa dijalani dengan emosi yang cukup stabil. Ditambah dengan bergabungnya saya di Ibu Profesional Non ASIA, memberi kesempatan saya untuk banyak bertanya dan mendapatkan ilmu dari para ibu diaspora yang sudah banyak pengalaman di rantau.
Secara offline pun, Allah takdirkan kami sekeluarga tinggal di kota yang mana terdapat masjid Indonesia – Asia Tenggara, yang di dalamnya sudah berjalan aktif beragam kegiatan, sudah ada komunitas WAPENA (Warga Pengajian Austria) yang hangat. Sudah ada Taman Pendidikan Al Qur’annya juga dengan kegiatan rutin setiap akhir pekan. Alhamdulillah, rezeki yang amat saya syukuri. Maka, saat kemudian saya bergabung dalam kepengurusan TPA pun, saya merasa ini adalah tugas yang Allah berikan untuk mengasah peran diri. Yang mana beberapa bulan kemudian periodisasi kepengurusan pun  berganti, amanah sebagai koordinator TPA disematkan di pundak, maka innalillahi wainna ilaihi rojiun, semoga saya bisa menjalankannya dengan penuh sungguh.
Gambar 8. Apa maksud Allah menempatkan kita disini saat ini?

Terus belajar dan berproses memperbaiki diri. Memantaskan diri menjalankan misi hidup yang digariskan olehNya.


Wien, Januari 2019




Sunday, 13 January 2019

Ide Belajar untuk Anak yang Tercetus dari Buku Shahabat Rasulullah

Gambar 1. Sampul Buku yang Menjadi Sumber Inspirasi


Awal tahun 2019 ini, saya membuka kembali sebuah buku berjudul Karakteristik Peri Hidup Enam Puluh Shahabat Rasulullah. Buku ini pernah tuntas saya baca di tahun 2015 saat masih tinggal di Bandung, dan kemarin di masjid As-Salam kota Wina-Austria, saya menjumpainya kembali dan tergerak untuk membaca ulang.

Penuturan penulis mengisahkan perjalanan para shahabat terasa begitu syahdu. Melukiskan kegigihan dalam perjuangan, kekokohan dalam memegang aqidah dan ketulusan sebuah pengorbanan. 
Setelah membaca kembali buku ini, saya teringat anak-anak. Sulung yang meginjak usia lima tahun, amat menyukai kisah-kisah yang kami tuturkan. Dengan tekun ia menyimak penuturan kami dan menanyakan hal-hal diluar ekspektasi. Kisah shabata Rasulullah tentu akan menjadi stimulan yang baik untuk fitrah keimanannya. Pertanyaan berikutnya yang muncul adalah, bagaimana menyampaikannya pada anak dengan metode yang menyenangkan untuk mereka? Kami berencana menuturkan kisah para shahabat satu demi satu dengan cara yang mereka sukai. Salah satunya melalui kartu-kartu. Ahad lalu baru saja saya menyampaikan tata cara sholat pada para santri TPA As-Salam WAPENA dengan bantuan kartu. Bisa saya cobakan kembali untuk kisah shahabat. Kisah pertama yang akan disampaikan adalah kisah dari Shahabat Bilal bin Rabah.
Gambar 2. Kisah Bilal bin Rabah 


Gambar 3. Kartu kata kunci untuk Kisah Bilal bin Rabah

Saturday, 29 September 2018

Komunikasi Produktif pada Diri Sendiri Saat Menghadapi Kompleksitas Tantangan

Jurnal Belajar Kelas Bunda Sayang Materi 1
Komunikasi Produktif

Bismillahhirrohmanirrohim…
Kembali masuk ke kelas Bunda Sayang adalah sebuah kesempatan yang amat saya syukuri. Difasilitasi langsung oleh manajer Bunda Sayang dan bertemu dengan teman diskusi yang aktif berbagi, mempelajari materi dan mempraktikkannya tahap demi tahap bersama keluarga adalah sebuah keasyikan tersendiri. Karena kali ini kelas yang saya masuki adalah kelas Bunda Sayang Leader, aturan mainnya sedikit berbeda. Peserta tidak diwajibkan menyetorkan tantangan 10 hari, karena sudah menjalankannya di kelas Bunda Sayang regular yang sudah atau sedang dijalankan. Lalu apa tugas peserta? Peserta diminta untuk membuat sebuah jurnal belajar. Sebuah jurnal untuk setiap level materi.
Setiap level materi berlangsung kurang lebih selama sebulan lamanya. Jika tantangan 10 hari adalah melakukan praktik harian kemudian menyetorkannya dengan konsisten setiap hari selama periode waktu yang ditentukan, maka jurnal dikumpulkan menjelang garis akhir level materi. Sebuah durasi panjang disediakan agar para peserta berkesempatan menyerap materi dengan baik, menjalankan praktik dengan bahagia juga menuliskan insight yang didapatkan selama proses pembelajaran tersebut berlangsung sehingga terikat makna mendalam.
Materi komunikasi produktif yang tersampaikan di bulan September 2018 ini bertepatan dengan aneka tantangan yang sedang saya rasakan saat ini. Maka, komunikasi produktif yang menjadi project kali ini berfokus pada komunikasi produktif pada diri sendiri.
(bersambung...)                                                                               

Sunday, 2 September 2018

Kebutuhan Aktualisasi Diri Seorang Ibu

Kebutuhan aktualisasi diri merupakan sebuah hal yang mutlak dibutuhkan oleh setiap manusia, termasuk seorang ibu. Di sesi materi Pra Bunda Sayang kali ini, peserta diminta untuk membuat kartu nama beserta narasi mengenai diri.

Kartu nama diri sudah saya buat sekitar dua tahun yang lalu, saat saya mencoba semakin mengenali diri dan memperbanyak memberi ruang dan makna pada aktivitas yang saya cintai. Berikut penampakannya :


tampak depan

tampak belakang

Saya memilih profesi sebagai Home based Educator. Apa itu? seorang pendidik terutama bagi anak-anak yang memulai perjalanan perannya dari dalam rumah. Rumah identik dengan tempat tinggal, tempat bernaung, tempat beraktivitas bersama. Rumah erat kaitannya dengan sebuah tim di dalamnya, yaitu keluarga. Belajar dan berkarya bersama keluarga dan berbahagia menjalani prosesnya. Saya ingin menjadi penyokong penuh terwujudnya misi suami yang kemudian menjadi misi keluarga kami, Griya Riset. 

Saturday, 25 August 2018

Belajar Adab Menuntut Ilmu di Kelas Bunda Sayang Institut Ibu Profesional



Tulisan ini dibuat dalam rangka pengerjaan tugas belajar online di kelas Bunda Sayang Leader Institut Ibu Profesional

NHW Adab Menuntut Ilmu adalah dengan menjawab tiga pertanyaan berikut.

Alasan terkuat apa yang Anda miliki sehingga ingin menekuni ilmu Bunda Sayang?

Kelas Bunda Sayang leader yang saya ikuti saat ini merupakan kesempatan kedua saya untuk hadir, belajar dan menyelami kembali ilmu Bunda Sayang Institut Ibu Profesional. Sebelumnya, saya sudah lulus kelas Bunda Sayang kelas Fasilitator di bulan Maret 2018 lalu. Mengapa saya ingin belajar kembali di kelas Bunda Sayang? Yang menjadi alasan terkuat adalah karena saya ingin membekali diri untuk mumpuni dalam memfasilitasi anak-anak. Menjadi fasilitator utama dan pertaman bagi anak-anak merupakan profesi yang membahagiakan diri dan keluarga. Tak dipungkiri, selama proses menjalani kelas Bunda Sayang selama lebih dari satu tahun, ada banyak ilmu yang saya dapatkan. Sedikit demi sedikit, saya upayakan untuk menelaah dan mempraktikkannya dalam keluarga. Mengingat manfaatnya yang terasa begitu besar bagi kami sekeluarga, saya mantap untuk memasuki kelas Bunda Sayang kembali. Kali ini di kelas leader, bersama para leader Ibu Profesional dari berbagai regional. Bismillah, saya siap J  

Bagaimana strategi menuntut ilmu yang akan Anda rencanakan di bidang tersebut?

  • Mengalokasikan waktu secara rutin dalam jadwal waktu harian untuk menelaah materi yang didapat, mempraktikkan dalam keseharian, menyerap makna yang terungkap juga mendiskusikannya bersama suami di family forum
  • Membuat mindmap materi dan mencari referensi yang berkaitan dengan materi tersebut
  • Terlibat dalam diskusi aktif baik dengan suami di rumah maupun teman sekelas dan peer group
  • Menyiapkan dua buku tulis khusus untuk pembelajaran kelas Bunda Sayang. Terpisah antara materi dan jurnal praktik.

 Berkaitan dengan adab menuntut ilmu, perubahan sikap apa saja yang Anda perbaikidalam proses mencari ilmu tersebut?

  • Mengupayakan untuk menyimak diskusi di waktu yang telah disepakati bersama
  • Menyederhanakan masalah besar, mengurangi sikap perfeksionis
  • Menyegerakan dalam pengerjaan tugas. Tidak harus segera mengumpulkan, namun menyegerakan dalam memulai dan bersungguh-sungguh dalam pengerjaannya
  • Menyampaikan kebutuhan waktu untuk belajar kepada suami dan anak-anak, meminta ridho dan doa dari mereka
  • Selalu memegang family first. Ilmu Bunda Sayang saya pelajari untuk semakin meningkatkan servicing pada para customer utama, yaitu suami dan anak-anak.
  • Fokus tinggi dan selalu meminta ridho dan kemudahan dari Allah

Bismillah, dengan masuk kelas Bunda Sayang leader ini, saya berupaya untuk menjaga keseimbangan antara menuntut ilmu, mengaplikasikannya bersama keluarga dan menebar kebermanfaatannya. Semoga senantiasa Allah jaga, mudahkan dan kuatkan dalam menjalankan kelas Bunda Sayang Leader ini. Aamiin…


x

Monday, 20 August 2018

Saling Mendengar


“Itu hasil dari sebuah totalitas mi..."

cetus Abiya (panggilan saya untuk suami), usai kami menyaksikan bersama video rekaman acara pembukaan Asian Games 2018 kemarin yang mengundang banyak decak kagum.

Abiya melanjutkan,
“Karakter ini pun yang harus dimiliki oleh keluarga kita. Mengerjakan amanah dengan fokus dan penuh kesungguhan. Hasil akan mengikuti.”

Saya manggut-manggut sembari membereskan ruangan. Hari itu hari libur, saya mendedikasikan diri untuk menjadi pendengar yang baik untuk beliau. Sebelum anak-anak bangun dan berebut ingin didengarkan juga.

Beliau memberi isyarat untuk mendekat. Ingin menunjukkan pada saya video berikutnya. Bukan, bukan video mengenai Asian Games. Kali ini sebuah video mengenai perjalanan karier seorang animator, Alan Becker. Di video tersebut Alan Becker menceritakan awal mula beliau masuk ke dunia animasi di tahun 2005 hingga sampai di titik saat ini dimana channel Youtubenya sudah memiliki 5.4juta subscribers. Wow, perjalanan selama kurang lebih 13 tahun, terangkum apik dalam sebuah video singkat. Menarik dan inspiratif.  

Percakapan kembali mengalir. Ternyata karya-karya Alan Becker sudah digemari Abiya semenjak awal masa mahasiswa. Dan mungkin banyak subscribers yang juga demikian, mengikuti sejak bertahun-tahun lamanya. Pertanyaannya, mengapa karyanya disukai banyak orang dan membuat orang tertarik untuk terus mengikutinya? Ya, tentu saja karena karyanya bagus dan beliau konsisten menjaga kualitas karya tersebut. Kisah Alan Becker melanjutkan inspirasi pagi kami, Allah sampaikan pada kami bukti dari sebuah kesungguhan yang dibarengi dengan konsistensi.

Apa sebelumnya saya mengetahui tentang Alan Becker? Tidak, saya tidak mengenalnya sama sekali. Saya pun bukan penyuka animasi. Bidang-bidang yang menarik bagi suami, memang asing bagi saya. Saya tak mengerti animasi, coding,maupun hal-hal yang menjadi bidang kesibukan suami. Pun sebaliknya. Namun dari sekian banyak hal yang berbeda maupun bertolak belakang, kami menemukan sebuah irisan. Kami suka berdiskusi. Saya suka mengumpulkan informasi, sedangkan suami suka menganalisa. Maka, kami perbanyak ruang diskusi dalam keseharian. Kami berupaya saling mendengarkan dengan baik, memahami kebutuhan masing-masing diri dan mengalirkan aneka topik bahasan dalam sebuah muara, pembelajaran untuk keluarga.

Saya selalu menantikan momen ini, family forum sarat makna, saat the man of vision and mission sedang mentransfer pandangan hidupnya, untuk kemudian nanti dijalankan oleh saya, sang pelaksana harian pendidikan.


Hasil jepretan Mentari Pagi di depan Schonbrunn Palace

Monday, 16 July 2018

Pertemuan dengan Seorang Anak yang Jiwa Sosialnya Tinggi

Alhamdulillah, akhirnya bisa kembali menuangkan cerita di blog. Semoga cerita demi cerita yang akan kembali tertulis disini, Allah jaga dalam bingkai kebajikan sehingga bisa menjadi sebuah kebermanfaatan bagi yang menuliskan maupun yang membaca. 

Bismillahhirrohmanirrohim…



Kemarin sore, ada sebuah kejadian menarik saat saya menemani anak-anak bermain pasir di taman. Seperti biasa, saya duduk di pinggir bak pasir di dekat tempat anak-anak asyik bermain. Mentari Pagi dan Langit asyik bermain dengan peralatan yang mereka bawa. Ada jerigen air mini dan cetakan kastil dilengkapi empat sekop untuk mengeruk pasir. Di bak pasir itu ada beberapa anak yang juga bermain. Mayoritas dari mereka membawa peralatan bermainnya masing-masing. Hmm…ada seorang anak yang menarik perhatian saya. Dilihat dari postur tubuhnya, usia gadis kecil itu sekitar 6 hingga 7 tahun. Jika diamati dari gaya berpakaian ibunya, mereka berasal dari India. Dia menyapa akrab saya dan Mentari Pagi. Sapaan “Halo” yang dia utarakan, saya jawab disertai senyum manis. Nampaknya gadis kecil ini mengartikan balasan hangat dari kami sebagai lampu hijau baginya untuk bisa bermain bersama kami. Kam pun tak keberatan. 

Si gadis kecil tertarik dengan jerigen air mini milik Mentari Pagi. Dengan bahasanya, dia mengisyaratkan bahwa ingin memakainya. Mentari Pagi tak membolehkan, karena jerigen itu juga sedang ia gunakan untuk bermain pasir. Gadis kecil itu beberapa kali membujuk, namun Mentari Pagi tetap teguh tak membolehkan. Yang menarik, bujukan gadis kecil ini selalu disertai senyuman. Meski belum juga diperbolehkan, tak lantas membuat raut wajahnya berubah. Dia tetap meminta dengan tersenyum. Karena Mentari Pagi tetap pada pendiriannya, gadis kecil itu pergi. Melakukan aktivitas lain seperti berkeliling bak pasir atau bermain ayunan. Selang beberapa lama, muncul seorang anak perempuan lain yang juga bermain di bak pasir. Si gadis kecil tadi juga mendekat, menyapa, melakukan hal yang sama seperti dia memperlakukan kami. Kali ini teman barunya tersebut memperbolehkannya ikut memainkan peralatan. Gadis kecil itu pun asyik bermain selama beberapa saat. Tak lama, dia kembali berkeliling bak pasir dan menyapa anak-anak lain. Hingga kemudian dia kembali menghampiri kami. 

Saat itu, Mentari Pagi sedang membutuhkan air untuk pasirnya. Dengan cekatan, si gadis kecil ini menawarkan diri untuk mengambilkan air di kran yang masih berada di dekat bak pasir. Namun si gadis kecil itu kembali dengan jerigen yang tetap kosong. Rupanya tangannya belum mampu menarik tuas pembuka air di kran. Kran air itu memang sulit jika dibuka oleh anak-anak. Tenaga anak-anak tak cukup kuat untuk menarik tuas kran air tersebut. Telunjuk tangannya bergerak ke atas sembari bola matanya bergerak ke kanan kiri. Saya menanggapi dengan memberikan pertanyaan, “Bagaimana solusinya?” Tak lama dia tersenyum dan berujar, “Aha, aku punya ide…” Dia mengajak saya mengikuti langkahnya ke kran. Ternyata idenya adalah dia meminta bantuan saya untuk menarik tuas pompa air. Hihihi…

Usai jerigen terisi air, dengan sigap dia mendatangi Mentari Pagi dan menawarkan untuk menyiramkan air ke pasir. Mentari Pagi menyambutnya dengan suka cita. Di ujung lainnya, temannya tadi juga memanggilnya dan mengatakan bahwa dia juga membutuhkan air. Hingga saya hitung sampai akhir, ada sekitar lima kali bolak balik gadis kecil ini mengisi air untuk melayani teman-temannya yang membutuhkan air. Dan dia melakukannya selalu dengan senyum lebar. Saya mengulurkan tangan mengajaknya give me five saat usai membantu anak lain. Beberapa saat kemudian, dia yang mengajak saya mengulanginya setiap dia tuntas membawakan air untuk teman-temannya. Dia menyukai apresiasi ini. Kami terus bermain dengan pola demikian. Tak ada lagi anak yang protes, tak ada lagi anak yang bosan hingga menangis, tak ada lagi ibu yang berteriak karena merasa anaknya merugikan orang lain. Alhamdulillah. Dari sini saya membaca sesuatu. Gadis kecil ini memiliki bakat servicing yang tinggi. Bagi orang yang baru mengenalnya, mungkin orang lain merasa risih dengan sikapnya yang selalu mendekat. Namun saat saya menyaksikan cara dia bermain bersama Mentari Pagi dan teman lainnya, saya dapat melihat binar bahagia di sorot matanya setiap kali orang lain berterimakasih padanya atas bantuan yang dia ulurkan. 

Hari menjelang sore, saya dan anak-anak pun berpamitan pada ibunya untuk pulang dulu ke rumah. Ibunya berterimakasih pada kami karena senang bermain dengan gadis kecilnya. Melihat saya menyalami sang ibu, gadis kecil itu berlari mendekat dan menjabat tangan saya dan Mentari Pagi. Ada rasa hangat yang menjalar di hati ini. Saya berharap, semoga Allah senantiasa mudahkan kami para orangtua untuk fokus melihat keunggulan setiap anak, memahami dan memberi ruang pada mereka untuk mengekspresikan keunggulan tersebut. Aamiin…