Skip to main content

Hanashimasyou : Bebenah ala KonMari, Our Family Project

Kamis, 19 April 2018 adalah jadwal saya mengisi sesi hanashimasyou di kelas intensif KonMari level Shokyuu – Jawa 1. Saya akan berbagi mengenai perjalanan saya dalam mengenal, memahami dan menerapkan KonMari bersama keluarga serta melakukan tidying festival yang masih terus berjalan.

Ohayou sensei, minna san…

Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakatuh…

Perkenalkan, saya Mesa Dewi, domisili di Jombang – Jawa Timur. Ada yang pernah atau sedang berdomisili di Jombang?

Saat memutuskan untuk belajar KonMari dan mendaftar kelas intensif level Shokyuu, saya bertekad menjadikan proses bebenah ala KonMari ini menjadi sebuah family project. Ada dua alasan yang menjadi pijakan saya,

Alasan pertama, karena hidup kami yang sedang nomaden. Pertengahan tahun 2016 kami pindahan dari Bandung ke Jombang dan harus mengosongkan kontrakan. Proses pindahan membuka mata saya bahwa ada banyak barang yang tidak sempat kami pakai. Bahkan memilikinya saja pun kami lupa. Barang-barang seisi rumah pun ada yang kami buang, ada yang kami carikan pemilik berikutnya, ada juga yang kami bawa ke rumah orangtua. Untuk yang kami bawa ke rumah orangtua, kami usahakan yang sudah tersortir bahwa memang benar-benar penting. Berangkat dari proses pindahan tersebut dan rencana kami ke depan untuk tinggal di rantau selama beberapa tahun ke depan, membuat saya merasa perlu untuk membangun pola pikir yang ringkas serta dapat bebenah dengan benar.    

Alasan kedua, bebenah merupakan sebuah ketrampilan hidup. Saya bukanlah orang yang suka bebenah. Ibu saya lah yang suka bebenah dan menyimpan. Namun, justru dari situ saya merasa bahwa saya perlu memiliki cara agar proses bebenah rumah dapat saya lakukan dengan cepat dan ringkas. Banyaknya barang yang ada di rumah dan banyaknya tempat penyimpanannya membuat saya merasa waktu untuk bebenah mengambil porsi yang besar dalam keseharian. Dan saya tak ingin terjebak disitu. Saat ini tepatnya sejak 1.5 tahun lalu saya tinggal di rumah orangtua, bersama dua anak saya yang berusia 4 tahun dan 1.5 tahun. Sejak Juli 2017 suami melanjutkan studi ke Austria dan keluarga belum bisa langsung ikut karena adanya tantangan terkait proses administrasi. Dengan posisi berjauhan dengan suami, praktis urusan pengasuhan anak secara fisik saya lakukan sendiri. Di rumah orangtua juga tidak ada ART, maka praktis urusan domestikpun kami lakukan bersama-sama sekeluarga. Dengan kondisi demikian, saya merasa amat perlu untuk dapat bebenah dengan benar, demi menghemat waktu dan tenaga juga melegakan pikiran. 

Indikator sebuah proses layak menjadi family project adalah setiap anggota keluarga dapat menjalankannya dengan bahagia. Dan jika project tersebut tuntas dijalankan, akan meningkatkan level kebahagiaan kami. Bukan hanya salah satu anggota keluarga, tapi seluruhnya. Siap berbahagia dengan berKonMari? Ya!


Apa yang menjadi catatan kami selama proses KonMari dan tidying festival ?

Children see, children do

Tidak ada pilihan lain bagi saya selain melibatkan anak-anak dalam proses tidying festival.  Karena selama mata tak terpejam, mereka terus beraktivitas bersama saya. Maka, tidying festival pun kami lakukan bersama-sama. Kakak membantu saya mensortir pakaian-pakaiannya. Yang sudah kekecilan atau tak disukai dimasukkan ke kardus donasi. Dia turut memberi ide kepada siapa kira-kira pakaiannya cocok diberikan. Saat proses melipat baju, tak jarang lipatan-lipatan yang sudah berjajar rapi menjadi tak berbentuk kembali. Namun justru dari proses melipat tersebut, kakak menjadi ikut melipat ala KonMari.


Saat tidying festival buku, kami menemukan beberapa buku anak yang masih bersegel. Rencananya, buku-buku tersebut akan kami donasikan atau berikan pada teman-teman dari anak-anak. Awalnya, kakak merasa keberatan, kakak ingin membaca dan memiliki semua buku tersebut. Lalu kemudian, ada teman ummi yang datang ke rumah, memiliki putri seumuran kakak yang tak ikut serta. Sebagai oleh-oleh kami membawakannya sebuah buku. Sesampainya teman ummi di rumah, teman ummi cerita, kalau putrinya amat menyukai buku tersebut. Dari situ, kakak menjadi semakin bersemangat untuk berbagi dan melepaskan barang untuk orang lain.


Bisa jadi tidying festival kami memang berjalan lambat, namun kami bersyukur proses tersebut berbonus kebiasaan-kebiasaan baik yang berjalan alami. Dengan menata pakaian ala KonMari, kakak lebih mudah menemukan pakaian miliknya dan adik. Sehingga dengan senang hati menolong ummi mengambilkan pakaian adik saat dibutuhkan. Anak pun menangkap pola keteraturan yang mudah diadaptasi oleh mereka. Karena setiap barang sekarang sudah ada “rumahnya” maka anak-anak dengan mudah mengembalikan setiap hal ke tempatnya juga menjadi alarm otomatis saat melihat anggota keluarga yang lain tidak meletakkan barang pada tempatnya. 



Two in one Tidying Festival

Karena kami berencana menemani studi suami di tahun ini, maka packing pun menjadi agenda utama kami. Saat tidying festival, barang-barang yang sudah tersortir dan lulus sparks joy segera kami pilah. Mana yang kami simpan di rumah dan mana yang kami bawa merantau. Sekaligus membuat daftar kode penyimpanannya. KonMari amat memudahkan kami dalam bebenah. Terimakasih KonMari Indonesia :)

Comments

Popular posts from this blog

Praktik Cooking Class : Bubur Sumsum Lembut

Apa yang pertama kali terbayang saat melihat bubur sumsum? Jika pertanyaan itu menghampiri saya, saya akan menjawab “kondisi sakit”. Saat sakit, biasanya nafsu makan kita berkurang, susah menelan dan lidah terasa pahit. Tak heran jika makanan ini seringkali menjadi asupan bagi orang sakit. Teksturnya yang lembut dan cita rasa optimal selagi hangat tentu memudahkan pemenuhan kebutuhan energi saat kondisi tubuh kurang prima. Saat sehatpun, mengonsumsi bubur ini terasa nikmat, apalagi jika di luar sedang diguyur hujan dan cuaca dingin menyelimuti. Dikutip dari Wikipedia , bubur sumsum adalah sejenis makanan berupa bubur berwarna putih yang dilengkapi dengan kuah air gula merah. Mengapa dinamakan bubur sumsum? Katanya, dinamakan demikian karena penampakannya yang putih menyerupai warna bagian luar sumsum tulang. Bahan utama bubur ini adalah tepung beras.  Tentu tepung beras dengan kualitas baik. Bagaimana kriterianya? Tentu mengikuti SNI, berikut informasi detilnya : N

Materi 1 Program Matrikulasi Ibu Profesional : Menjadi Ibu Profesional Kebanggaan Keluarga

Tahapan Belajar di Institut Ibu Profesional Setelah hampir tiga tahun belajar di Institut Ibu Profesional dan belum saja lulus. alhamdulillah Allah beri kesempatan untuk semakin memperdalam ilmu untuk menjadi seorang ibu profesional dengan mengikuti program matrikulasi. Program matrikulasi Ibu Profesional batch #1 ini masih khusus diperuntukkan bagi para koordinator, fasilitator dan pengurus rumah belajar yang tersebar di setiap wilayah. Jika batch #1 selesai dijalankan, akan diadakan batch-batch selanjutnya untuk para member Institut Ibu Profesional. Tujuan diadakan program matrikulasi Ibu Profesional adalah agar setiap member memiliki kompetensi ilmu-ilmu dasar menjadi seorang "Ibu Profesional" yang menjadi kebanggan keluarga dan komunitas.  Program matrikulasi ini mulai berlangsung tadi malam, 9 Mei 2016 pukul 20.00-21.00 via WhatsApp dengan materi pembuka [Overview Ibu Profesional] Menjadi Ibu Profesional Kebanggaan Keluarga. Sebelum materi disampaikan, bu Septi

Meneladani Visi dan Misi Keluarga Nabi Ibrahim bersama Ustadz Adriano Rusfi

Bagi keluarga kami, salah satu yang membuat betah tinggal di Bandung adalah fasilitas belajar ilmu parenting yang variatif dan ekonomis. Disinilah kami dipertemukan dengan komunitas belajar ilmu pendidikan anak, ragam acara peningkatan kualitas diri dan aneka playdate anak yang menyenangkan dan ramah kantong. Bahkan banyak kegiatan yang bisa diikuti tanpa dipungut biaya, cukup berbekal semangat belajar dan kemauan memperbaiki diri. Nah, di weekend  menjelang Idul Adha kemarin, kami berkesempatan menimba ilmu pendidikan berbasis keluarga dari Ustadz Adriano Rusfi di acara Kopdar Bulanan HebAT ( Home Education based on Akhlaq and Talents) Bandung. HebAT merupakan sebuah komunitas belajar berbasis grup WhatsApp yang mendampingi para orangtua menjalankan FbE (Fitrah based Education) dan CbE (Community based Education) dalam pendidikan anak-anaknya. Tak hanya kopdar bulanan, komunitas ini juga rutin mengadakan beragam aktivitas menarik untuk memfasilitasi kebutuhan belajar anak dan