Sunday, 3 January 2016

Bros Putih Penyampai Pesan


Hadiah apakah yang paling tepat untuk diberikan pada ibu?
Memberikan hadiah untuk ibu bukanlah perkara mudah. Selain menerka barang apa yang sedang dibutuhkan oleh ibu, aku juga harus mengira-ngira apakah langkah ini akan disukai ibu atau tidak. Karena bisa jadi, meski barang tersebut memang dibutuhkan oleh ibu, tapi kurang dikehendaki olehnya dan menganggapku berlebihan. Bagi beliau, alangkah baiknya jika alokasi dana untuk membeli barang tersebut masuk ke pos tabungan dan dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan yang lebih mendesak dan penting. Maka, menghadiahkan sesuatu untuk beliaupun, butuh kesederhanaan.
Di penghujung tahun kemarin, aku sempat pulang mengunjungi ibu dan keluarga selama beberapa hari. Jarak ratusan kilometer yang memisahkan tempat tinggalku dan ibu, membuat agenda pulang merupakan salah satu momen yang sangat kunantikan. Sebelum pulang, aku menyempatkan diri untuk mencari sesuatu yang bisa kuberikan pada ibu. Sesuatu yang sekiranya sedang ibu butuhkan, yang sekiranya ibu akan suka mengenakannya, tanpa protes dan menganggapku berlebihan.
Setelah mencari-cari, pilihanku tertuju pada sebuah bros putih sederhana. Yang akan mempermanis jilbabnya dan membuat penampilannya semakin rapi. Kuletakkan dalam sebuah kotak kecil bernuansa pink,dengan sedikit tulisan di secarik kertas. Hmm… Nampaknya masih ada yang kurang.
Dulu, saat aku kecil hingga beranjak dewasa, bercengkrama dengan ibu merupakan salah satu momen kebersamaan yang sangat kunikmati. Waktu favoritku biasanya adalah sepulang sekolah. Waktu sore kuhabiskan untuk mengurai cerita dengannya, meluapkan kekesalan maupun kegembiraan, sembari melahap camilan buatan ibu. Kini, masa-masa itu amat kurindukan. Meski hampir setiap hari kami berkomunikasi via telefon dan saling berbagi cerita, rasanya tetap saja berbeda dengan bertatap muka. Maka, akupun menulis curahan hati untuknya. Kutuangkan nostalgia masa lalu, saat ibu menanamkan nilai dalam keseharian. Mengajarkanku makna dan hikmah di balik setiap peristiwa. Sepucuk surat cinta dari putri kecilnya yang kini telah merantau jauh.
Tanpa kusangka, ibu sangat menyukai pemberianku, dan sesuai dengan yang beliau butuhkan. Beliau mengatakan, bros putih yang biasa beliau kenakan baru saja patah beberapa hari sebelumnya. Pemberianku pas sekali dengan kebutuhannya. Beliaupun cocok dengan model yang kupilihkan. Dan saat membaca tulisanku, beliau tak henti-hentinya tersenyum, disertai airmata yang berdesakan keluar. Kehangatan menyelimuti kami berdua. Selalu ada cara bagi ibu untuk mensyukuri pemberianNya, yang kali ini melaluiku.Tak ada hadiah tahun baru untuk ibu. Yang ada adalah pembelajaran untukku. Untuk senantiasa mensyukuri dan menjaga apa yang kumiliki.

Tulisan ini diikutsertakan dalam kompetisi blog yang diadakan Moxy Indonesia 


#MOXYforMOM

0 comments:

Post a Comment