Skip to main content

Bros Putih Penyampai Pesan


Hadiah apakah yang paling tepat untuk diberikan pada ibu?
Memberikan hadiah untuk ibu bukanlah perkara mudah. Selain menerka barang apa yang sedang dibutuhkan oleh ibu, aku juga harus mengira-ngira apakah langkah ini akan disukai ibu atau tidak. Karena bisa jadi, meski barang tersebut memang dibutuhkan oleh ibu, tapi kurang dikehendaki olehnya dan menganggapku berlebihan. Bagi beliau, alangkah baiknya jika alokasi dana untuk membeli barang tersebut masuk ke pos tabungan dan dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan yang lebih mendesak dan penting. Maka, menghadiahkan sesuatu untuk beliaupun, butuh kesederhanaan.
Di penghujung tahun kemarin, aku sempat pulang mengunjungi ibu dan keluarga selama beberapa hari. Jarak ratusan kilometer yang memisahkan tempat tinggalku dan ibu, membuat agenda pulang merupakan salah satu momen yang sangat kunantikan. Sebelum pulang, aku menyempatkan diri untuk mencari sesuatu yang bisa kuberikan pada ibu. Sesuatu yang sekiranya sedang ibu butuhkan, yang sekiranya ibu akan suka mengenakannya, tanpa protes dan menganggapku berlebihan.
Setelah mencari-cari, pilihanku tertuju pada sebuah bros putih sederhana. Yang akan mempermanis jilbabnya dan membuat penampilannya semakin rapi. Kuletakkan dalam sebuah kotak kecil bernuansa pink,dengan sedikit tulisan di secarik kertas. Hmm… Nampaknya masih ada yang kurang.
Dulu, saat aku kecil hingga beranjak dewasa, bercengkrama dengan ibu merupakan salah satu momen kebersamaan yang sangat kunikmati. Waktu favoritku biasanya adalah sepulang sekolah. Waktu sore kuhabiskan untuk mengurai cerita dengannya, meluapkan kekesalan maupun kegembiraan, sembari melahap camilan buatan ibu. Kini, masa-masa itu amat kurindukan. Meski hampir setiap hari kami berkomunikasi via telefon dan saling berbagi cerita, rasanya tetap saja berbeda dengan bertatap muka. Maka, akupun menulis curahan hati untuknya. Kutuangkan nostalgia masa lalu, saat ibu menanamkan nilai dalam keseharian. Mengajarkanku makna dan hikmah di balik setiap peristiwa. Sepucuk surat cinta dari putri kecilnya yang kini telah merantau jauh.
Tanpa kusangka, ibu sangat menyukai pemberianku, dan sesuai dengan yang beliau butuhkan. Beliau mengatakan, bros putih yang biasa beliau kenakan baru saja patah beberapa hari sebelumnya. Pemberianku pas sekali dengan kebutuhannya. Beliaupun cocok dengan model yang kupilihkan. Dan saat membaca tulisanku, beliau tak henti-hentinya tersenyum, disertai airmata yang berdesakan keluar. Kehangatan menyelimuti kami berdua. Selalu ada cara bagi ibu untuk mensyukuri pemberianNya, yang kali ini melaluiku.Tak ada hadiah tahun baru untuk ibu. Yang ada adalah pembelajaran untukku. Untuk senantiasa mensyukuri dan menjaga apa yang kumiliki.

Tulisan ini diikutsertakan dalam kompetisi blog yang diadakan Moxy Indonesia 


#MOXYforMOM

Comments

Popular posts from this blog

Praktik Cooking Class : Bubur Sumsum Lembut

Apa yang pertama kali terbayang saat melihat bubur sumsum? Jika pertanyaan itu menghampiri saya, saya akan menjawab “kondisi sakit”. Saat sakit, biasanya nafsu makan kita berkurang, susah menelan dan lidah terasa pahit. Tak heran jika makanan ini seringkali menjadi asupan bagi orang sakit. Teksturnya yang lembut dan cita rasa optimal selagi hangat tentu memudahkan pemenuhan kebutuhan energi saat kondisi tubuh kurang prima. Saat sehatpun, mengonsumsi bubur ini terasa nikmat, apalagi jika di luar sedang diguyur hujan dan cuaca dingin menyelimuti. Dikutip dari Wikipedia , bubur sumsum adalah sejenis makanan berupa bubur berwarna putih yang dilengkapi dengan kuah air gula merah. Mengapa dinamakan bubur sumsum? Katanya, dinamakan demikian karena penampakannya yang putih menyerupai warna bagian luar sumsum tulang. Bahan utama bubur ini adalah tepung beras.  Tentu tepung beras dengan kualitas baik. Bagaimana kriterianya? Tentu mengikuti SNI, berikut informasi detilnya : N

Menulis Cerita Anak : Pengenalan Anggota Tubuh

CERITA TENTANG PENGENALAN ANGGOTA TUBUH Udara hangat, suara burung berkicau dan air bergemericik, menemani sang mentari menyingsing dari arah timur. “Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakatuh…. Selamat pagi anak-anak… Bagaimana kabar hari ini?” ibu guru membuka ruang kelas batita dengan sapaan penuh semangat. Anak-anakpun menjawab dengan antusias, bahkan mereka berlomba-lomba mengeraskan suara, “Wa’alaykumsalam warahmatullah wabarakatuh… Selamat pagi ibu guru… Alhamdulillah….Luar biasa…Allahu Akbar!” Jawaban sapaan berlogat cedal khas anak-anak membahana di seluruh isi ruangan. Ibu guru tersenyum lebar. (Coba, siapa yang bisa peragakan, bagaimana senyum lebar itu?). Jawaban nyaring anak-anak tadi tak ubahnya pasokan energi yang membuat semangatnya menggebu sehari penuh. Pagi ini sang ibu guru akan mengenalkan pada anak-anak mengenai anggota tubuh. Sengaja beliau datang dengan tangan hampa. Tanpa buku, tanpa alat peraga. Rupanya beliau ingin tahu seberapa jauh anak-

Meneladani Visi dan Misi Keluarga Nabi Ibrahim bersama Ustadz Adriano Rusfi

Bagi keluarga kami, salah satu yang membuat betah tinggal di Bandung adalah fasilitas belajar ilmu parenting yang variatif dan ekonomis. Disinilah kami dipertemukan dengan komunitas belajar ilmu pendidikan anak, ragam acara peningkatan kualitas diri dan aneka playdate anak yang menyenangkan dan ramah kantong. Bahkan banyak kegiatan yang bisa diikuti tanpa dipungut biaya, cukup berbekal semangat belajar dan kemauan memperbaiki diri. Nah, di weekend  menjelang Idul Adha kemarin, kami berkesempatan menimba ilmu pendidikan berbasis keluarga dari Ustadz Adriano Rusfi di acara Kopdar Bulanan HebAT ( Home Education based on Akhlaq and Talents) Bandung. HebAT merupakan sebuah komunitas belajar berbasis grup WhatsApp yang mendampingi para orangtua menjalankan FbE (Fitrah based Education) dan CbE (Community based Education) dalam pendidikan anak-anaknya. Tak hanya kopdar bulanan, komunitas ini juga rutin mengadakan beragam aktivitas menarik untuk memfasilitasi kebutuhan belajar anak dan