Saturday, 6 May 2017

Belajar Stimulasi Belajar dari Media TV

Di hari kedua ini, mica belajar dari sebuah kejadian yang berlangsung secara tidak sengaja.

Saat di Bandung dulu, Raysa hampir steril dari TV, karena di rumah kami memang tidak ada TV. Sejak 6 bulan lalu saat kami pindah domisili ke rumah yangkung yangti, kakak mulai mengenal TV. Meski demikian, alhamdulillah keluarga sangat kooperatif terhadap prinsip kami yang tidak memberikan TV pada anak. Bukan kami yang menyesuaikan dengan kebiasaan keluarga besar, namun keluarga besar berbesar hati, mengalah dengan mengurangi frekuensi menonton TV. Menggantinya dengan mengobrol dan diskusi.  

Sekarang, TV hanya menyala saat om butuh refreshing sepulang sekolah, atau diatas jam 21.00 WIB saat yangkung butuh melihat berita. Toh Raysa saat ini sudah berumur 3 tahun, ada waktu screen time harian sekitar 1 jam untuk anak seusianya. Nah, di suatu siang saat Raysa sedang menonton film bersama om, tiba-tiba dia berteriak, “Jangan…bayinya jangan ditinggal…lhooo….itu bayinya ketinggalan.” Dia mengatakan itu sambil menangis. Adegan film tersebut adalah sebuah adegan yang menanyangkan seorang anak bayi yang sedang belajar jalan, tertinggal di rumah sedangkan kedua orangtuanya pergi dengan mengendarai mobil. Sang bayi terlihat memanggil-manggil orangtuanya dari balik jendela, namun tidak terdengar oleh orangtuanya. Mobil terus melaju dan sang bayi terus memanggil orangtuanya. “Lho, itu cuma film. Ngga beneran.” Ujar om menenangkan. Tapi Raysa tetap menangis, hingga kami memutuskan untuk mematikan acara TV.

Kejadian siang tadi membuat mica berkontemplasi. Begitu dahsyatnya dampak tontonan TV bagi seorang anak.

Apa yang menarik dari tontonan TV untuk seorang anak?

Tontonan TV membuat beberapa indera anak bekerja. Indera penglihatan dan indera pendengaran berperan aktif. Emosi pun turut berpartisipasi. Tak heran jika saat disajikan tontonan TV, anak mudah terbius dan sulit berpaling.

Apa yang bisa mica pelajari dari kejadian ini?

Menyambung dengan gaya belajar yang sedang mica pelajari di materi Bunda Sayang bulan ini, sajian materi yang kita pelajari jika terkemas semenarik tayangan televisi akan membuat penyerapan informasi menjadi sangat mudah. Visualisasi yang apik berpadu dengan pemaparan berupa suara, akan memberikan pemahaman yang baik untuk seorang audio visual seperti mica. Tentu, jika ditambah dengan praktik langsung, ini akan semakin mematangkan pemahaman.





0 comments:

Post a Comment