Friday, 22 December 2017

Belajar Menjadi Ibu yang Asyik, Aliran Rasa Materi 10 Kelas Bunda Sayang

Suatu waktu, saya pernah bertanya pada Raysa. "Kakak, kakak ngga suka kalau ummi ngapain?" Dengan cepat dia menjawab, "Kalau ummi marah-marah"

Lalu, kalimat pertanyaan berikutnya adalah, "Terus, kakak suka kalau ummi ngapain?" Dia berpikir sejenak,  sembari tersenyum malu, dia berujar, "Kalau ummi main sama kakak"

Sesi bermain dan bercerita merupakan momen yang efektif untuk menyampaikan pesan kebajikan, nilai moral, dan karakter baik pada anak. Apakah saya sudah melakukannya dengan optimal?

Saya pun mengilas balik, di momen apakah saya seringkali bertutur pada anak?
Aaaah...saat anak melakukan kesalahan di mata kita, saat dia melakukan sesuatu tidak sesuai harapan kita, seringkali emosi menggelegak dan mengalirlah tutur panjang sarat nasehat. Padahal di momen itu, anak sedang merasa sedih atas kebelumberhasilannya. Jika ditimpali dengan nasehat-nasehat panjang, bukankah penolakannya akan besar?

Maka, saya perlu mengubah strategi. Bertutur dengan kisah, bertutur melalui cerita. Saat datang momen-momen yang memunculkan emosi negatif dan mengundang kekesalan, saya menggigit bibir, mencegah nasehat panjang yang kadangkala bertabur ungkapan kekesalan meluncur melukai hati anak. Tahan...tahan...tahan...ambil nafas panjang dan hembuskan...

Setelah masa krisis tersebut terlewati, emosi sudah kembali stabil, tutur nasehat ini coba saya bawakan melalui kisah dan cerita. Di sesi bercerita ini, pesan lebih mudah dipahami, karena saya sebagai penyampai pesan tidak diliputi emosi labil yang memantik kesalahan ucap, dan anak sebagai penerima pesan juga mendengarkan dengan tenang dan seksama.

Dengan bertutur melalui cerita dan kisah, kita membangun keluarga yang asyik dan menyenangkan.




0 comments:

Post a Comment