Skip to main content

Mengasah Kecerdasan Diri melalui Proyek Keluarga

Manusia adalah mahkluk yang diciptakan unik, tidak ada manusia di dunia yang sama persis dalam hal apapun, selalu ada perbedaan dalam diri manusia yang membuatnya unik dan berbeda dari orang lain. Namun hanya sedikit orang yang mengetahui keunikan dari dirinya karena kemampuan untuk memahami diri yang kurang, sehingga kadang keunikan atau potensi dari dirinya yang bisa membuatnya berhasil dalam kehidupan tidak bisa tergali secara baik. Untuk mengetahui potensi apa yang ada pada diri memang bukan suatu perkara yang gampang. Tapi merupakan suatu hal yang harus di gali sendiri oleh individu secara terus-menerus dan coba di pahami apakah memang benar itu benar-benar potensi yang dimiliki. Dengan mengetahui potensi diri apa yang di miliki, individu menjadi mengerti apa yang harus di lakukan di masa depan untuk mewujudkan cita-cita sesuai dengan potensi yang dimilikinya. Individu tersebut juga menjadi lebih percaya diri dalam melakukan segala hal apabila mengetahui potensi dari dirinya. Utamanya, individu dapat mengambil keputusan secara tepat terkait dengan kariernya. Berikut ini akan dijelaskan tentang pengertian kecerdasan dalam diri, faktor yang mempengaruhinya, dan karakteristiknya

Pengertian Kecerdasan Diri
Intelligence Quotient (IQ) / kecerdasan intelektual
Kemampuan individu untuk berpikir secara abstrak, mengolah dan berusaha untuk menguasai lingkungannya secara maksimal dan secara terarah. Contohnya seberapa individu dapat berpikir secara kreatif dalam menyelesaikan suatu masalah yang sedang dihadapinya.

Emotional Intelligence (EI) / kecerdasan emosional
Kemampuan untuk mengenali perasaan sendiri, perasaan orang lain, memotivasi diri sendiri, mengelola emosi dengan baik, dan berhubungan dengan orang lain.

Adversity Intelligence (AI) / kecerdasan menghadapi kesulitan
Kemampuan seseorang untuk dapat bertahan menghadapi kesulitan-kesulitan dan mampu mengatasi tantangan hidup.
Faktor yang mempengaruhi
Setiap kecerdasan tentu ada faktor yang mempengaruhinya, berikut akan disebutkan faktor-faktor yang mempengaruhinya.

Intelligence Question (IQ)
Keturunan
Faktor keturunan dari ayah-ibu atau kakek-nenek mempengaruhi seberapa kecerdasan terhadap seseorang.

Latar belakang sosial ekonomi
Pendapatan keluarga, pekerjaan orang tua dan faktor-faktor sosial ekonomi lainnya, juga mempengaruhi seberapa tinggi kecerdasan seseorang

Lingkungan hidup
Lingkungan yang kurang baik akan menghasilkan kemampuan intelektual yang kurang baik pula. Lingkungan yang dinilai paling buruk bagi perkembangan intelegensi adalah panti-panti asuhan serta institusi lainnya, terutama bila individu ditempatkan disana sejak awal kehidupannya.

Kondisi fisik
Keadaan gizi yang kurang baik, kesehatan yang buruk, perkembangan fisik yang lambat, menyebabkan tingkat kecerdasan yang rendah.

Iklim emosi
Iklim emosi dimana individu dibesarkan mempengaruhi perkembangan mental individu yang bersangkutan. Misalnya individu yang hidup di keluarga yang kurang harmonis, maka akan mempengaruhi tingkat kecerdasannya

Pengaruh faktor kematangan
Tiap organ dalam tubuh manusia mengalami pertumbuhan dan perkembangan. Tiap organ (fisik maupun psikis) dapat dikatakan telah matang jika ia telah mencapai kesanggupan menjalankan fungsinya.

Emotional Intelligence (EI)
Lingkungan
Lingkungan dimana individu tinggal akan mempengaruhi kecerdasan emosional seseorang. Misalnya individu yang tinggal di perkotaan akan berbeda dengan individu yang tinggal di pedesaan.

Keluarga
Orang tua adalah seseorang yang pertama kali harus mengajarkan kecerdasan

emosi kepada anaknya dengan memberikan teladan dan contoh-contoh yang baik agar anak memiliki kecerdasan emosional yang tinggi.

Adversity Intelligence (AI)
Daya saing
Misalnya di kelas seorang siswa ada yang terlalu pintar dan tidak ada yang mampu menyaingi siswa tersebut. Maka daya saing siswa yang pintar itu ketika keluar dari kelas tersebut akan rendah. Sebaliknya, jika di kelas kemampuan siswa rata-rata sama, maka kemampuan untuk menghadapi kesulitan akan semakin tinggi.

Produktivitas
Seorang siswa yang diberikan penghargaan atas usaha yang dilakukan akan semakin tinggi AI-nya, sedangkan apabila siswa itu dibiarkan ketika berhasil melakukan sesuatu, maka akan semakin rendah AI-nya

Motivasi
Individu yang memiliki motivasi kuat, akan mengerahkan segenap kemampuannya untuk menyelesaikan masalah. Sedangkan individu yang memiliki motivasi rendah, akan mudah menyerah dan putus asa.

Mengambil resiko
Individu yang memiliki AI tinggi, akan lebih berani mengambil resiko dibandingkan dengan individu yang memiliki AI rendah.

Perbaikan
Individu dengan AI tinggi akan selalu melakukan perbaikan terhadap hal-hal yang dapat menghambat dia menyelesaikan masalahnya, agar tidak merembet menuju hal yang lain yang dapat memperbesar masalahnya.
CIRI-CIRI FAMILY PROJECT

a. Fokus pada proses, bukan pada hasil
b. Sederhana
c. Menyenangkan
d. Mudah – Menantang
e. Ditentukan durasinya



KOMPONEN FAMILY PROJECT

a. Sasaran

SMART : Specific, Measurable, Achiveable, Reasonable, Timebound
Maksimum 3 sasaran.

b. Sarana
Alat dan Bahan yang diperlukan
Dana yang diperlukan ( apabila ada)

c. Sumber Daya Manusia
Penanggungjawab
Pelaksanan

d. Waktu
Jadwal Pelaksanaan
Durasi

e. Nama Projek
Berikan nama khusus terhadap projek yang dikerjakan keluarga.

DAFTAR RUJUKAN
Goleman, Daniel. 1997. Emotional Intelligence. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama
https://padepokanmargosari.com/2017/04/02/catatan-perak-2017-1-family-project/
Stoltz, P.G. 2000. Adversity Quotient Mengubah Hambatan Menjadi Peluang. Jakarta: PT Grasindo
Sukmadinata, N.S. 2009. Landasan Psikologi Proses Pendidikan. Bandung: PT Remaja Rosdakarya

Comments

Popular posts from this blog

Praktik Cooking Class : Bubur Sumsum Lembut

Apa yang pertama kali terbayang saat melihat bubur sumsum? Jika pertanyaan itu menghampiri saya, saya akan menjawab “kondisi sakit”. Saat sakit, biasanya nafsu makan kita berkurang, susah menelan dan lidah terasa pahit. Tak heran jika makanan ini seringkali menjadi asupan bagi orang sakit. Teksturnya yang lembut dan cita rasa optimal selagi hangat tentu memudahkan pemenuhan kebutuhan energi saat kondisi tubuh kurang prima. Saat sehatpun, mengonsumsi bubur ini terasa nikmat, apalagi jika di luar sedang diguyur hujan dan cuaca dingin menyelimuti. Dikutip dari Wikipedia , bubur sumsum adalah sejenis makanan berupa bubur berwarna putih yang dilengkapi dengan kuah air gula merah. Mengapa dinamakan bubur sumsum? Katanya, dinamakan demikian karena penampakannya yang putih menyerupai warna bagian luar sumsum tulang. Bahan utama bubur ini adalah tepung beras.  Tentu tepung beras dengan kualitas baik. Bagaimana kriterianya? Tentu mengikuti SNI, berikut informasi detilnya : N

Materi 1 Program Matrikulasi Ibu Profesional : Menjadi Ibu Profesional Kebanggaan Keluarga

Tahapan Belajar di Institut Ibu Profesional Setelah hampir tiga tahun belajar di Institut Ibu Profesional dan belum saja lulus. alhamdulillah Allah beri kesempatan untuk semakin memperdalam ilmu untuk menjadi seorang ibu profesional dengan mengikuti program matrikulasi. Program matrikulasi Ibu Profesional batch #1 ini masih khusus diperuntukkan bagi para koordinator, fasilitator dan pengurus rumah belajar yang tersebar di setiap wilayah. Jika batch #1 selesai dijalankan, akan diadakan batch-batch selanjutnya untuk para member Institut Ibu Profesional. Tujuan diadakan program matrikulasi Ibu Profesional adalah agar setiap member memiliki kompetensi ilmu-ilmu dasar menjadi seorang "Ibu Profesional" yang menjadi kebanggan keluarga dan komunitas.  Program matrikulasi ini mulai berlangsung tadi malam, 9 Mei 2016 pukul 20.00-21.00 via WhatsApp dengan materi pembuka [Overview Ibu Profesional] Menjadi Ibu Profesional Kebanggaan Keluarga. Sebelum materi disampaikan, bu Septi

Meneladani Visi dan Misi Keluarga Nabi Ibrahim bersama Ustadz Adriano Rusfi

Bagi keluarga kami, salah satu yang membuat betah tinggal di Bandung adalah fasilitas belajar ilmu parenting yang variatif dan ekonomis. Disinilah kami dipertemukan dengan komunitas belajar ilmu pendidikan anak, ragam acara peningkatan kualitas diri dan aneka playdate anak yang menyenangkan dan ramah kantong. Bahkan banyak kegiatan yang bisa diikuti tanpa dipungut biaya, cukup berbekal semangat belajar dan kemauan memperbaiki diri. Nah, di weekend  menjelang Idul Adha kemarin, kami berkesempatan menimba ilmu pendidikan berbasis keluarga dari Ustadz Adriano Rusfi di acara Kopdar Bulanan HebAT ( Home Education based on Akhlaq and Talents) Bandung. HebAT merupakan sebuah komunitas belajar berbasis grup WhatsApp yang mendampingi para orangtua menjalankan FbE (Fitrah based Education) dan CbE (Community based Education) dalam pendidikan anak-anaknya. Tak hanya kopdar bulanan, komunitas ini juga rutin mengadakan beragam aktivitas menarik untuk memfasilitasi kebutuhan belajar anak dan