Monday, 13 January 2020

Mama lernt Deutsch, Proyek Diri di Kelas Bunda Cekatan


Membuat sebuah peta belajar bukanlah sebuah hal mudah, namun bagi saya yang lebih tidak mudah adalah menentukan urutan prioritas tahap belajarnya. Menilik apa yang sudah saya jalankan di tahun-tahun kemarin, mudah bagi saya untuk membuat sebuah gambaran besar, namun saya kesulitan untuk membaginya dalam sebuah porsi-porsi kecil yang spesifik dan detail. Saya seringkali merasa semua hal penting dan semua hal harus dikerjakan segera sehingga berjalan multitasking dan mendapatkan hasil yang biasa saja atau tidak sampai tuntas banget.

Kali ini, di kelas Bunda Cekatan saya ingin mengerjakan hal penting dan mendesak untuk saat ini dengan detail dan penuh kesungguhan. Proyek yang saya jalankan adalah :



Atau dalam terjemahan bahasa Indonesianya adalah ibu belajar bahasa Jerman.
Di tahun 2019 lalu, saya sudah menjalankan kursus selama dua semester, di level A1+ dan A2. Satu tahun berproses belajar bahasa membuat saya bahagia. Saya antusias setiap kali pergi ke Deutschkurs, mengerjakan tugas maupun bertemu materi yang belum saya pahami. Karena benefit  dari kepahaman berbahasa sangat saya rasakan, memudahkan dalam segala hal. Kefasihan berbahasa membuka peluang untuk menjalin jejaring pertemanan baru, mendapatkan pengalaman belajar yang belum pernah didapatkan sebelumnya hingga menaikkan level kepercayaan diri dalam bersosialisasi. Di tahun ini saya perlu belajar bahasa Jerman hingga level B2. Dan untuk bisa sampai ke sana, bukahlah hal yang mudah untuk saya. Perlu ada tekad, dedikasi dan kegigihan.
Menilik kembali telur hijau, telur merah dan telur oranye yang sudah saya tetapkan, semua masih on track. Proyek Mama lernt Deutsch ini menjadi praktik penerapan ilmu-ilmu penting dan mendesak yang saat ini perlu saya kuasai dengan segera.
Berikut mindmap proyek saya :

InsyaAllah dengan peta belajar ini saya siap menjelajah ke hutan pengetahuan. J

1 comment:

  1. Semangat mbak mesa Learnt Deutsch!!! q pun menunggu masa-masa yg kini dijalani mbk mesa.

    ReplyDelete