Skip to main content

Menjaga Keseimbangan dan Memiliki Rasa Cukup



Judul di atas nampaknya merupakan insight yang saya tarik dari ragam aktivitas yang berjalan di pekan ini. Ya, pekan ini saya mengambil keputusan (yang menurut saya) cukup besar. Yaitu saya memilih mengajukan izin untuk tidak hadir ke sekolah Ausbildung di hari sekolah (hari Rabu dan Kamis). Mengapa? Karena sepanjang pekan ini (sejak hari Senin hingga Jum‘at) si sulung tidak mendapatkan kuota untuk mengikuti program Summercitycamps. Ditambah informasi dari Kindergarten pemuda kecil yang kami terima di pekan lalu, bahwa ternyata di hari Kamis dan Jum‘at pekan ini Kindergarten juga tutup karena ada konferensi guru di sekolah.

Padahal sebenarnya di sekolah Ausbildung sedang tidak dalam kondisi santai. Justru di hari Kamis dimana saya izin tidak masuk, di kelas kami diadakan Lernzielkontrolle untuk pelajaran pangan. Saat ada tes malah izin tidak masuk sekolah, siapa hayo yang memiliki pengalaman serupa? Hehe. Toh, kondisi tersebut memungkinkan dan legal untuk dilakukan. Sudah sejak awal bulan Juli, salah satu pengajar melakukan pendataan kira-kira di tanggal berapa saja masing-masing peserta tidak bisa hadir ke sekolah karena sekolah atau tempat penitipan anak yang tutup sementara selama liburan musim panas. Kondisi yang dimaklumi semua pihak dan lazim terjadi saat masa libur musim panas. Kondisi kami di pekan ini pun sudah saya komunikasikan saat itu ke pengajar yang mendata, juga secara lisan sudah minta izin ke pengajar yang akan mengadakan tes saat bertemu beliau di pertemuan pekan lalu. Beliau pun membolehkan saya mengikuti tes di pekan berikutnya. Saya perlu lebih banyak bersyukur atas fleksibilitas yang berlaku di pilihan sekolah yang saya jalani ini.

Mengapa saya memilih untuk izin tidak masuk?

Pertimbangan pertama dan utama tentu saja family first.

Pekan ini adalah pekan terakhir liburan musim panas. Saya ingin banyak mengalokasikan waktu untuk berkegiatan bersama anak-anak di pekan ini seoptimal mungkin. Karena tidak memungkinkan untuk izin praktikum, hari Senin dan Selasa saya tetap datang praktikum selama 16.5 jam. Di hari Senin saya menitipkan si sulung ke teman dekat untuk bermain bersama putrinya. Di hari Selasa, si sulung memilih untuk ikut suami bekerja di kantor. Pulang-pulang, dengan mata berbinar ia ceritakan keseruan ia beraktivitas seharian di kantor, mengamati dan menemani abinya bekerja. Nah, jadi pengalaman baru yang mengesankan ternyata untuknya.

Mendidik anak tentu saja identik dengan kelekatan, baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Sebaik apapun kualitas sebuah kebersamaan, kuantitas tidak bisa dianggap sebelah mata. Keduanya sama pentingnya dan perlu dijalankan dengan sinergis. Jika prioritas pertama saya adalah keluarga, maka porsi kebersamaan dengan anak-anak tentu perlu lebih banyak dibanding dengan aktivitas lainnya, termasuk Ausbildung yang merupakan ranah produktivitas diri. Pertimbangan ini yang mendorong saya untuk mengambil keputusan izin di pekan ini. Di titik ini saya belajar menikmati mengolah rasa, dari yang semula tidak nyaman menjadi rasa tidak apa-apa menjalani pilihan tidak masuk sekolah,, alih-alih menganggapnya sebagai bentuk ketidaksempurnaan bahkan kekurangan dalam menjalani proses Ausbildung.

Alhamdulillah, dengan kondisi tersebut saya jadi bisa berkegiatan bersama anak-anak juga mengikuti kegiatan bersama pihak lain, dengan anak-anak. Antara lain menghadiri liqo kelompok yang perdana dihelat secara luring (kembali), mengantar senior yang pindah ke Jepang, berkunjung ke rumah tiga orang teman sekaligus anak-anak bermain bersama dengan riang, hadir di soft opening Warung Salam (toko Masjid As-Salam WAPENA), juga berenang di Hallenbad bersama anak-anak.

Ada diskusi-diskusi menarik yang tercetus dalam kebersamaan kami, namun yang paling menarik adalah seputar menata mindset mengenai „liburan“. Diskusi panjang mengalir, kalimat demi kalimat saling bergulir. Ada kernyitan dahi tanda tidak sepakat, ada kalimat terbata yang mengalir dari bibir anak-anak, ada rasa bersalah yang menyeruak, juga ada kesepakatan yang kami buat dalam rangka mencari solusi. Aktivitas di luar rumah pekan ini ditutup dengan family time kami sekeluarga di hari Sabtu dengan berkunjung ke Erlebnis Park Eis Greissler yang berada di daerah Krumbach, Niederösterreich. Alhamdulillah, kegiatan pekan ini membuat hati saya penuh dan hangat. Ternyata menjaga keseimbangan itu bukanlah membagi rata bagian untuk semua peran, tapi bisa membagi dalam porsi-porsi yang sesuai dengan prioritas. Dan rasa cukup yang dihadirkan di hati, mereduksi sikap perfeksionis. Karena waktu kita terbatas dan kita tak perlu memastikan semua berjalan dengan baik sempurna, cukup pastikan bahwa fokus kita berada di hal-hal penting yang memang kita prioritaskan di atas yang lain.

Dan semoga refleksi ini bisa menguatkan langkah dalam meniti perjalanan belajar di pekan depan. Apalagi si sulung mengawali hari-harinya menjadi siswi Volksschule kelas tiga, pemuda kecil insyaAllah berada di tahun terakhirnya di Kindergarten, suami bekerja dan menulis disertasi serta saya menjalani hari-hari Ausbildung yang cukup hectic menjelang ujian akhir. Bismillah... Ya Allah, tuntunlah kami senantiasa, dalam setiap langkah kami. Aamiin...

 

 

 

 

 

 

Comments

Popular posts from this blog

Praktik Cooking Class : Bubur Sumsum Lembut

Apa yang pertama kali terbayang saat melihat bubur sumsum? Jika pertanyaan itu menghampiri saya, saya akan menjawab “kondisi sakit”. Saat sakit, biasanya nafsu makan kita berkurang, susah menelan dan lidah terasa pahit. Tak heran jika makanan ini seringkali menjadi asupan bagi orang sakit. Teksturnya yang lembut dan cita rasa optimal selagi hangat tentu memudahkan pemenuhan kebutuhan energi saat kondisi tubuh kurang prima. Saat sehatpun, mengonsumsi bubur ini terasa nikmat, apalagi jika di luar sedang diguyur hujan dan cuaca dingin menyelimuti. Dikutip dari Wikipedia , bubur sumsum adalah sejenis makanan berupa bubur berwarna putih yang dilengkapi dengan kuah air gula merah. Mengapa dinamakan bubur sumsum? Katanya, dinamakan demikian karena penampakannya yang putih menyerupai warna bagian luar sumsum tulang. Bahan utama bubur ini adalah tepung beras.  Tentu tepung beras dengan kualitas baik. Bagaimana kriterianya? Tentu mengikuti SNI, berikut informasi detilnya : N

Menulis Cerita Anak : Pengenalan Anggota Tubuh

CERITA TENTANG PENGENALAN ANGGOTA TUBUH Udara hangat, suara burung berkicau dan air bergemericik, menemani sang mentari menyingsing dari arah timur. “Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakatuh…. Selamat pagi anak-anak… Bagaimana kabar hari ini?” ibu guru membuka ruang kelas batita dengan sapaan penuh semangat. Anak-anakpun menjawab dengan antusias, bahkan mereka berlomba-lomba mengeraskan suara, “Wa’alaykumsalam warahmatullah wabarakatuh… Selamat pagi ibu guru… Alhamdulillah….Luar biasa…Allahu Akbar!” Jawaban sapaan berlogat cedal khas anak-anak membahana di seluruh isi ruangan. Ibu guru tersenyum lebar. (Coba, siapa yang bisa peragakan, bagaimana senyum lebar itu?). Jawaban nyaring anak-anak tadi tak ubahnya pasokan energi yang membuat semangatnya menggebu sehari penuh. Pagi ini sang ibu guru akan mengenalkan pada anak-anak mengenai anggota tubuh. Sengaja beliau datang dengan tangan hampa. Tanpa buku, tanpa alat peraga. Rupanya beliau ingin tahu seberapa jauh anak-

Meneladani Visi dan Misi Keluarga Nabi Ibrahim bersama Ustadz Adriano Rusfi

Bagi keluarga kami, salah satu yang membuat betah tinggal di Bandung adalah fasilitas belajar ilmu parenting yang variatif dan ekonomis. Disinilah kami dipertemukan dengan komunitas belajar ilmu pendidikan anak, ragam acara peningkatan kualitas diri dan aneka playdate anak yang menyenangkan dan ramah kantong. Bahkan banyak kegiatan yang bisa diikuti tanpa dipungut biaya, cukup berbekal semangat belajar dan kemauan memperbaiki diri. Nah, di weekend  menjelang Idul Adha kemarin, kami berkesempatan menimba ilmu pendidikan berbasis keluarga dari Ustadz Adriano Rusfi di acara Kopdar Bulanan HebAT ( Home Education based on Akhlaq and Talents) Bandung. HebAT merupakan sebuah komunitas belajar berbasis grup WhatsApp yang mendampingi para orangtua menjalankan FbE (Fitrah based Education) dan CbE (Community based Education) dalam pendidikan anak-anaknya. Tak hanya kopdar bulanan, komunitas ini juga rutin mengadakan beragam aktivitas menarik untuk memfasilitasi kebutuhan belajar anak dan