Skip to main content

Aktivitas Kakak dan Adik Menjelang Tidur



Bercengkerama bersama menjelang tidur adalah saat favorit bagi ummi. Sejak LDM dengan abiya, ummi meningkatkan keterampilan untuk dapat memfasilitasi dua kakak beradik yang mengantuk menjelang tidur. Adik yang masih berusia 7 bulan, selalu membutuhkan ASI untuk mengantarkannya terlelap. Sedangkan kakak saat mulai mengantuk tiba-tiba seluruh badannya gatal hingga minta digaruk dan yang boleh menggaruk hanya ummi, tidak orang lain. Awal kelahiran adik, proses ini cukup menantang bagi ummi. Namun Allah tidak mengirimkan tantangan tanpa solusinya bukan? Maka ummi yakinkan diri untuk bisa mengatasinya, meluaskan hati dan menenangkan pikiran. Jika hari ini belum bisa, mungkin esok hari berhasil. Terus mencoba dan berdoa.
Kemarin malam setelah kakak jamaah Isya’ di masjid, kami berkumpul di kamar. Melihat adik yang belum mengantuk, kakak mengajak cilukba dari balik pintu kamar, masih dengan mengenakan mukena. Bagaimana ekspresi adik? Dia senang sekali digoda kakaknya. Adik merangkak dengan cepat mendekati pinggir kasur, ingin menghampiri kakak. Dengan gerakan tersebut, kakak menstimulasi #motorikkasar dan #fitrahfisik adik, membuat adik bergerak mendekat. Semakin besar, kakak semakin menunjukkan rasa sayangnya pada adik. Kakak memahami bahwa adik senang diajak berinteraksi, dan kakak suka melakukannya. #Fitrahsosialitas pada saudara sekandung sedang dia pupuk.

Usai membuat adik tersenyum gembira, kakak pergi dari kamar. Dia melipat mukena dan sajadah, dan meletakkannya di tempatnya. Dengan bangga, dia menunjukkan hasilnya pada ummi. “Ummi…kakak sudah melipat sajadah dan mukena, dan mengembalikannya di tempatnya. Kakak tanggungjawab kan, Mi?”. Ummi bergegas melihat hasil kerja kakak dan menjawabnya, “Waaah… masyaAllah…rapi bangeeeet…kakak hebat! Anak yang bertanggungjawab itu disayang sama Allah loh. Ummi sama abi juga pasti sayang. Makasih ya kakak shalihah…” Kakak tersenyum mengangguk. Bagi anak kecil seperti dia, apresiasi adalah sebuah hal besar yang menunjukkan keberhasilannya dalam menjalankan sebuah pekerjaan. Tak harus berupa hadiah, cukup dengan perkataan positif yang jika diperdengarkan terus-menerus, akan terbawa di alam bawah sadarnya. Hingga terbentuklah kepercayaan diri, dia tumbuh menjadi pribadi yang penuh #empati serta tak segan mengapresiasi. Nilai dari aktivitas-aktivitas dalam keseharian inilah, yang akan tertanam kuat dalam imajinya sehingga membentuk sebuah karakter positif yang kuat.
Kakak kembali menyapa adik di dalam kamar. Kakak berdiri di samping kasur sedangkan adik berpegangan di dinding dan gorden jendela. Mereka berdua kembali terkekeh bersama. Haaa…kadang ummi tak paham apa yang mereka tertawakan bersama. Tapi melihat bahasa tubuh mereka, nampak pesan kedua pihak saling terkirim dan diterima dengan baik.

Tak perlu alat khusus untuk mendeteksi ikatan batin mereka. Cukup dengan mengamati polah tingkah mereka saat bersama. Seringkali ummi dibuat terkaget-kaget oleh kakak saat dia melakukan hal di luar pikiran ummi. Seperti saat bermain bersama adik dan ummi tinggal sebentar ke dapur, tiba-tiba saja kakak berteriak, “Ummiiii…adik sudah di pinggir niiih..mau jatuh.” Dan saat ummi datang, tangan kakak sudah memegangi badan adik yang sedang bergerak. Ah, kakak mengkhawatirkan keselamatan adiknya. Sebelum ummi tinggal pergi, memang ummi pesankan pada kakak untuk berteriak jika adik sudah berada di pinggir kasur atau akan jatuh. Cukup sering pula ummi tertawa mengamati kakak yang momong adik dengan mengalunkan senandung atau sholawat yang biasa ummi dan yangti senandungkan ke adik. Persis berikut gerakan badannya. Kyaaa….anak memang peniru ulung ya. Semoga ummi senantiasa Allah mampukan menjadi teladan yang benar untuk kakak dan adik-adiknya kelak. Aamiin…

Lalu, bagaimana dengan adik? Ummi baru melihat aksinya malam ini. Kakak yang tidak tidur siang, terlelap dalam gendongan abi dalam perjalanan pulang dari masjid usai sholah Maghrib. Kakak yang tertidur dengan masih memakai mukena direbahkan abi di kasur. Adik yang saat itu sedang bermain bersama ummi, mendekat ke kakak saat melihat kakak tertidur. Apa yang akan dia lakukan? Ummi mencoba menahan diri untuk tidak mengintervensinya. Ternyata adik menarik mukena kakak, ingin melepaskannya dari kakak. Lalu, dia memegang pipi kakak secara berulang. Sebuah kebiasaan yang seringkali kakak lakukan pada adik dengan alasan gemas. Perkembangan #emosional kakak adik ini membuat ummi terharu. Semakin bertambah nikmatNya, semoga semakin bertambah taqwa hamba padaMu Ya Rabb…

#fitrahsosialitas
#fitrahfisik
#emosional
#empati

#motorikkasar

Comments

Popular posts from this blog

Menulis Cerita Anak : Pengenalan Anggota Tubuh

CERITA TENTANG PENGENALAN ANGGOTA TUBUH Udara hangat, suara burung berkicau dan air bergemericik, menemani sang mentari menyingsing dari arah timur. “Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakatuh…. Selamat pagi anak-anak… Bagaimana kabar hari ini?” ibu guru membuka ruang kelas batita dengan sapaan penuh semangat. Anak-anakpun menjawab dengan antusias, bahkan mereka berlomba-lomba mengeraskan suara, “Wa’alaykumsalam warahmatullah wabarakatuh… Selamat pagi ibu guru… Alhamdulillah….Luar biasa…Allahu Akbar!” Jawaban sapaan berlogat cedal khas anak-anak membahana di seluruh isi ruangan. Ibu guru tersenyum lebar. (Coba, siapa yang bisa peragakan, bagaimana senyum lebar itu?). Jawaban nyaring anak-anak tadi tak ubahnya pasokan energi yang membuat semangatnya menggebu sehari penuh. Pagi ini sang ibu guru akan mengenalkan pada anak-anak mengenai anggota tubuh. Sengaja beliau datang dengan tangan hampa. Tanpa buku, tanpa alat peraga. Rupanya beliau ingin tahu seberapa jauh anak-

Mini Project : Belajar Siklus Air

Mini Project 20 Juli 2016 Belajar Siklus Air Beberapa sore belakangan, hujan selalu menyapa. Allahumma shoyyiban nafi’an Ya Allah, turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat. Salah satu kebiasaan yang Mentari Pagi lakukan saat hujan adalah melihat kamar belakang sambil melapor, “Ngga bocor koq Mi,alhamdulillah kering.” Hihihi..Atap kamar belakang memang ada yang bocor. Sehingga jika hujan turun, terlebih hujan besar, saya selalu mengeceknya, apakah bocor atau tidak. Dan kebiasaan inilah yang damati dan diduplikasi oleh MeGi. Dari sini jadi terpikir untuk mengenalkan siklus air padanya. Alhamdulillah, kemudahan dari Allah. Saat membuka facebook timeline , ada teman yang membagi album foto mba Amalia Kartika. Berisikan ilustrasi menarik mengenai informasi ayat-ayat yang berkaitan dengan air dan hujan. Jadilah ini sebagai salah satu referensi saya saat belajar bersama mengenai siklus air. Untuk aktivitas ini saya menggunakan ilustrasi siklus air untuk stimulasi m

Momen Refleksi Seorang Bunda (menuju) Produktif

Bismillahirrohmanirrohim… Refleksi saya adalah bahwasanya kelas Bunda Produktif ini sangat identik dengan kerja kelompok. Untuk sukses melaluinya, setiap Hexagonia perlu memiliki sikap proaktif, inisiatif, dan project ownership yang tinggi sebagai kunci sukses dalam membangun kota bersama-sama. STOP Proses apa saja yang selama ini tidak bekerja untuk project passion kita? Apa saja yang harus kita “stop” dan tidak dikerjakan lagi, apabila project passion ini akan berlanjut? Alur kerja yang tidak end to end. Analisa pribadi diri : Penyebab bisa tidak terjadi end to end salah satunya adalah karena tsunami informasi yang terjadi di WAG koordinasi Co-Housing . Jika saya amati, dalam satu hari saja bisa beragam bahasan berseliweran. Mulai dari pengumuman jadwal live, umpan bahan diskusi seputar project passion, hingga bahasan tugas jurnal yang perlu dikerjakan berkelompok. Padahal jam daring seorang ibu sangat terbatas dengan jadwal yang berbeda-beda antara satu ibu dengan ibu