Wednesday, 19 July 2017

Stimulasi Motorik Adik


Sejak usia empat bulan, motorik kasar adik mencuri perhatian kami. Dimulai dari tengkurap, kemudian merangkak mundur, merangkak, berdiri dan melangkah sembari berpegangan, kesemuanya berlangsung berurutan dan lebih cepat dari standar yang kami bayangkan. Maka keseharian belajar kami pun tak lepas dari memberikan ruang untuk stimulasi motorik kasarnya.

Beberapa hari belakangan kami sekeluarga mempersiapkan keberangkatan abi yang akan melanjutkan studi. Koper dan barang-barang cukup memakan tempat di rumah yangti. Sudah sejak lama kakak diberi pengertian dan wacana terkait hal ini, sehingga kakak dengan cepat memahami kondisi. Dan kakak adik pun tak luput mengikuti proses packing barang bawaan. Kondisi barang dan koper yang tersebar, seperti wahana permainan baru untuk mereka terutama adik. Kakak ikut melipat baju, sedangkan adik banyak menemukan mainan baru.

Apa saja yang adik temui?

Roda koper yang ditidurkan, menjadi mainan yang menstimulasi #motorikhalus dan koordinasi mata dan tangannya. Kalau sudah duduk dan menggerakkan roda, dia bisa anteng selama beberapa menit. Dipanggil pun lambat merespon. Baginya, gerak putar roda menarik perhatiannya.

Naik di atas koper. Tinggi koper yang ditidurkan setara dengan bahunya, maka perlahan adik memanjat koper itu dan naik ke atasnya. Ketidaksengajaan kondisi ini juga melatih #motorikkasar dan #fitrahbernalarnya. Sebelum menaiki koper, adik menaikkan kaki kemudian menurunkannya, begitu terus beberapa kali. Sepertinya dia sedang mengukur kemampuan panjatnya dengan ketinggian koper. “Kira-kira aku bisa ngga ya naik ke koper ini?” Mungkin itu yang ada di pikirannya.

Tempat koper berdekatan dengan tangga ke atas, yang mana kakak seringkali turun naik tangga. Suatu ketika adik merangkak mendekati tangga yang mana kakak sudah naik ke beberapa tingkat anak tangga. Abi datang dan mendampingi adik. Perlahan tapi pasti, adik menaiki anak tangga hingga tiba-tiba sudah ada di anak tangga ketiga. Di anak tangga keempat, adik mencoba naik tapi belum berhasil. Rupanya anak tangga keempat memiliki ketinggian yang lebih tinggi dibanding anak tangga sebelumnya.

Kecepatan perkembangan motorik kasar adik juga tak bisa lepas dari peran kakak. Gerak kakak rupanya menginspirasi adik untuk segera bisa mencapai milestone-milestone motorik hingga bisa bermain kesana kemari bersama kakak. Seperti malam tadi, kakak mengajak adik berdiri di kasur dengan berpegangan tempat tidur. Adik yang biasanya berdiri dengan berpegangan pada benda yang mudah digapai seperti kursi dan meja mencoba mengikuti kakak, berpegangan dinding. Dan, berhasil! Mereka berdua tersenyum sumringah J

#motorikkasar
#motorikhalus
#fitrahbelajar


0 comments:

Post a Comment