Thursday, 22 June 2017

Dia Melihat dan Meniru, Maka Sampaikan Teladan Terbaik Untuknya


Anak mungkin bisa salah mengerjakan instruksi. Namun dia tak pernah salah meng-copy. -Septi Peni Wulandani-

Pesan ini terngiang kembali saat saya membersamai pembelajaran anak kemarin. 

Kemarin, mica bersama anak-anak, juga adik dan ibu, memulai perjalanan mudik kami menggunakan alat transportasi kereta. Jadwal pemberangkatan kereta dari stasiun Jombang jam 12.04 WIB, waktu yang 'nanggung' untuk sholat Dhuhur di rumah. Maka, kami memutuskan untuk berangkat ke stasiun lebih awal supaya ada waktu untuk sholat Dhuhur di stasiun. 

Karena perjalanan jauh, dari rumah kakak mica minta memakai sepatu. Dan kakak mencari kaos kaki. Katanya, kalau pakai sepatu, berarti pakai kaos kaki, kayak ummi. Okeee...dipahami.

Memasuki pelataran masjid stasiun, mica mengajak kakak mengambil air wudhu. Karena tempat wudhu perempuan masih agak terbuka, kami wudhu di kamar mandi. Kaos kaki yang mica pakai, baru mica lepas saat kami sudah tak terlihat dari pandangan umum. Dan kakak mengikutinya. Kakak melepas kaos kaki sambil berpegangan ke dinding, menaruhnya di dalam tas mica, persis seperti apa yang mica lakukan. 

Di mushola, kami tidak menemukan sajadah. Karena ada jilbab, maka mica gunakan jilbab sebagai sajadah darurat kami. Dan kakak tiba-tiba melepas jilbab, menaruhnya di atas jilbab mica. Ingin membuat sajadah darurat sendiri. 

Usai sholat, kakak tiba-tiba meminta izin memakai ciput yang mica kenakan. Ujarnya, "Kakak pengen pakai ciput kayak ummi. Ini kakak pakai ya Mi?". Anggukan kepala mica disambut dengan senyum ceria. Kamipun bergegas berkemas, merapikan barang-barang dan bersiap menuju ruang tunggu stasiun. Lima menit lagi jadwal kedatangan kereta yang akan kami naiki. 

Mica duduk di pelataran masjid, memakai sepatu sandal. Begitu pun dengan kakak. Tak ada lagi keluhan saat kesulitan memakai sepatu. Dia terlihat lebih pelan dalam mengenakannya. Otot-otot tangannya semakin terlatih, pun mica tak lagi menggegasnya dan mengajaknya bersegera seperti dulu. 

Untuk melatih kebiasaan baik, perlu proses. Dan sebuah proses membutuhkan waktu. Maka, saat kami membersamai anak-anak dalam menjalankan proses belajar mereka, sejatinya kami sedang menjalankan latihan kesabaran yang Allah tempakan pada kami. Bukankah tumbuh bersama itu akan saling menguatkan dan mengokohkan? :)

0 comments:

Post a Comment