Wednesday, 14 June 2017

Membaca dan Mencocokkan Gambar

Di usia 3 tahun, anak memang belum bisa membaca tulisan, tapi dia bisa belajar membaca gambar. Puzzle ini adalah salah satu amunisi yang bisa membuat kakak anteng selama ikut mica mengaji. Dia membaca gambar aneka profesi, membaca gambar aneka bahan dan peralatan yang digunakan masing-masing profesi, dan menghubungkan keduanya. Saya sengaja mengamati proses belajar kakak dengan media ini. Bagaimana dia merekam informasi yang saya jelaskan di awal penggunaan ini, bagaimana dia mencari hubungan antara gambar profesi dan gambar peralatan profesi.

Saat puzzle ini saya berikan padanya, dia terdiam agak lama. Kemudia mulai menyusunnya satu persatu. Dimulai dari profesi-profesi yang favorit bagi dia. Kemudian dia mengambil gambar satu dengan yang lainnya, dilepas, ambil yang lain. Oh, ternyata dia sedang mencari hubungan dengan mencari kesamaan benda yang ada di gambar. Misal, profesi polisi, terlihat di gambar adalah seorang ibu dengan peluit terpasang di pakaian dinasnya. Maka kakak mengambil gambar yang ada peluitnya, dilanjutkan dengan memikirkan kembali, apa benda-benda di sebelah peluit, juga terpasang di pakaian dinas bu polisi? Begitu seterusnya.

Hingga kemudian, dia mencari-cari puzzle tertentu. Pasangan dari puzzle yang sedang dia pegang. Dan tidak mau beranjak memasangkan yang lain dahulu. Puzzle itu memang setelah mica cari juga tidak ada. Ternyata memang ketinggalan di rumah.

Membaca adalah sebuah perintah Allah, dan tidak melulu soal membaca tulisan dan buku. Membaca bisa dilakukan setiap saat, dalam setiap lini kehidupan. Dengan membaca, cakrawala terbentang luas, pikiran semakin matang dan semakin bijak dalam bersikap. Maka, ajak anak membaca dengan bahagia. Hingga membaca menjadi jalan pemecahan masalah baginya, dan muncul sebuah solusi dan inspirasi dalam setiap jejaknya.



0 comments:

Post a Comment