Friday, 18 August 2017

Rumah Baca dan Jiwa Sosiopreneur

Di hari kemerdekaan ini kakak dan adik menemani ummi mengunjungi Rumah Baca Gang Masjid (RBGM). Rumah baca ini terletak di gang yang bersebelahan dengan Masjid Agung Jombang. Mengendarai motor bersama teman ummi, kami melewati alun-alun Jombang. Disana sedang diadakan upacara detik-detik proklamasi. Suara lantang nan menggetarkan hati menarik perhatian kakak. Pinggiran jalan penuh sesak dengan kendaraan peserta upacara yang terparkir. Beruntung, ada sedikit celah yang cukup disisipi motor yang akan kami parkir.

Hari menjelang terik, kami bertiga berjalan kaki menuju RBGM sedangkan adik terlelap tidur di dekapan ummi. Suasana tampak sepi, hanya ada beberapa remaja yang sedang mengerjakan sesuatu dan mempersilahkan kami masuk ke dalam. Ummi mengamati sekeliling. Rumah baca ini baru saja melakukan inventarisasi. Buku-buk berjejer rapi dan masing-masing jenisnya ditandai dengan pembeda warna. Tak lama, suara khas mba Yusnita, sang pengelola rumah baca pun menyapa kami. Meski baru beberapa kali bertemu, ummi melihat beliau amat ramah pada setiap orang. Mempersilahkan kami masuk, membuka topik obrolan dan mengeluarkan mainan yang menarik perhatian kakak dan adik, hihi…

Kami selalu terpana dengan kisah orang-orang yang berjiwa sosial. Betapa tidak, RBGM ini berdiri karena tergeraknya hati pasangan suami istri Luqman Hakim dan Yusnita saat melihat banyaknya anak dari pedagang kaki lima di alun-alun yang seringkali menjadi pembuat keonaran masjid.Mereka buka rumah baca dengan menyulap ruang tamu menjadi sarana umum. Buku semakin banyak, tempat yang dibutuhkan pun semakin luas. Lambat laun, mereka memutuskan untuk tinggal bersama orangtua sedangkan rumah yang mereka tinggali full menjadi rumah baca. Jangan dikira orang-orang langsung tertarik. Tak jarang terdengar prasangka negatif maupun cibiran meremehkan. Tapi, saat proses yang dijalani adalah sebuah panggilan hati, maka tak ada sakit yang dirasa dari hati. Tetap berjalan meski sedikit, tetap berjalan meski dipandang nyleneh. Karena proses tak akan mengkhianati hasil J

Alunan penuturan mba Yusnita mengalir tersimak oleh kakak. Biarlah cerita itu terekam dalam memorinya, hingga fitrah sosialnya tersemai mengalir lihai. Bahwa semakin cepat kita selesai dengan diri sendiri, akan semakin cepat kita bisa bermanfaat bagi orang lain. Sesampainya di rumah, iseng ummi bertanya, “Kakak mau bikin rumah baca seperti di RBGM?” yang lalu kakak jawab, “Mau Mi…nanti om ajak teman-teman kesini ya, belajar bareng J

Ummi dan teman-teman berkoordinasi untuk acara workshop mendongeng. Kami meminta mba Yusnita sebagai host dan mas Luqman sebagai narasumber. Kakak duduk manis bermain balok susun. Dari situ, terlihat potensi bakat focus kakak yang cukup tinggi. Kakak bermain balok susun dan merangkainya menjadi kereta. Dan ternyata dia membuat dua buah kereta. Katanya satu untuk kakak, satu untuk adik. Potensi emphaty-nya ternyata cukup tinggi.

Sembari ummi berdiskusi, adik asyik menjelajah rak-rak buku. Ditelusurinya aneka buku dan dikeluarkannya satu demi satu. Motorik kasar dan motorik halusnya terasah sekaligus. Koordinasi mata dan tangan pun terlihat cukup baik.

#fitrah sosial
#fokus
#emphaty
#motorikkasar
#motorikhalus


Memberi Kesempatan Belajar, Memantik Inisiatif Diri




0 comments:

Post a Comment