Skip to main content

Strategi Lanjutan dalam Menggunakan Gawai untuk Menjaga Keseimbangan Peran


Setelah di pekan ketiga lalu saya menjalankan tantangan puasa belajar sadar dalam menggunakan gawai, saya jadi tahu dan bisa membuat kategori pemakaian gawai saya selama ini. Ini penting bagi saya yang peka perasaan. Biar ngga sering kejebak dengan persepsi, „Rasanya baru sebentar deh buka Facebook-nya“, “koq kayaknya dari tadi aku scrolling doang belum jadi-jadi posting  atau cari informasi“
Nah, di pekan keempat ini, saya merasakan beberapa tantangan setelah menerapkan strategi berkomunikasi yang efektif dan efisien. Dari sana saya merumuskan beberapa strategi lanjutan, antara lain :

Memasukkan kegiatan online di target capaian harian. 
Kegiatan online seringkali dirasa bisa dikerjakan sambil lalu. Terutama jika kegiatannya berupa koordinasi. Tanggungjawab atas peran terkadang memang menuntut untuk membersamai. Dan hal tersebut memang membutuhkan alokasi waktu tersendiri. Maka masukkan jadwal koordinasi dan fasilitasi ke gelondongan waktu harian. Menyisipkannya sebagai kegiatan sambilan justru akan mengganggu kegiatan utama dan berujung dengan ketidakoptimalan hasil bagi kedua kegiatan tersebut (yang utama dan yang sambilan).

Mengukur kapasitas dan cukupkan diri.
Jika gadget hours tidak cukup mengcover pekerjaan online, artinya perlu ada yang dikurangi. Contohnya kemarin saya mengikuti empat kelas online dadakan. Di awal, saya merasa semuanya memanglah hal yang saya butuhkan. Namun saya memiliki waktu yang terbatas. Kesemuanya memiliki sesi-sesi lanjutan. Saya belajar dengan sangat baik di kelas Selfcare. Banyak insight  yang saya dapatkan selama prosesnya, saya pun mengerjakan keseluruhan worksheet dengan tuntas, memperbaiki sesuai dengan tanggapan lalu mengirimkannya kembali, serta berbalas pesan dengan mba Farda selaku narasumber. Namun saya harus ikhlas melepas kelas manajemen waktu, problem solving dan program i-kuttab yang sudah keburu expired sebelum saya optimal mencerna materinya dan menuntaskan setiap tahapannya. Dari sini lagi-lagi saya belajar skala prioritas.

A great leader creates more leaders.
Seorang leader yang sukses adalah seorang leader yang mampu mencetak leaders berikutnya. Bukan mencetak banyak followers. Ini sedang saya bangun. Saya sedang berada di titik mempraktikkan apa yang sudah saya pelajari dan mengajak orang lain untuk berproses bersama-sama dengan saya. Saya mencoba fokus pada proses dengan bergerak dan menggerakkan. Memang, dengan gadget hours yang terbatas, seringkali kita tidak bisa langsung merespon. Namun kalau memang kecepatannya baru bisa demikian, menurut saya tak apa. Dan jika kedekatan emosionalnya sudah terbangun, maka komunikasinya semakin mudah, semacam ada telepati, haha. Di sisi lain, pemahaman setiap orang akan peran yang dijalankan pun merupakan suatu poin penting yang perlu dibangun di awal, karena akan menjadi pondasi seseorang untuk bergerak. Dengan pemahaman yang jelas, seseorang mengetahui kapasitas perannya. Dengan pemahaman konsep yang matang, seseorang akan sadar akan tanggungjawabnya. Bergerak optimal dengan porsi yang ideal. Karena kami juga sedang berproses bersama menjalankan beragam peran (sebagai hamba Allah, istri, ibu, perempuan produktif dan agen perubahan) dan berupaya menjaga keseimbangannya. Gadget hours juga berperan menjaga kewarasan ibu, menghindarkan diri dari sikap berlebihan dalam menggunakan gawai. Saya belajar bergerak sesuai porsi dan kendali.

Demikian catatan puasa pekan keempat ini. Semoga senantiasa Allah jaga setiap langkah prosesnya.


Comments

Popular posts from this blog

Menulis Cerita Anak : Pengenalan Anggota Tubuh

CERITA TENTANG PENGENALAN ANGGOTA TUBUH Udara hangat, suara burung berkicau dan air bergemericik, menemani sang mentari menyingsing dari arah timur. “Assalamu’alaykum warahmatullah wabarakatuh…. Selamat pagi anak-anak… Bagaimana kabar hari ini?” ibu guru membuka ruang kelas batita dengan sapaan penuh semangat. Anak-anakpun menjawab dengan antusias, bahkan mereka berlomba-lomba mengeraskan suara, “Wa’alaykumsalam warahmatullah wabarakatuh… Selamat pagi ibu guru… Alhamdulillah….Luar biasa…Allahu Akbar!” Jawaban sapaan berlogat cedal khas anak-anak membahana di seluruh isi ruangan. Ibu guru tersenyum lebar. (Coba, siapa yang bisa peragakan, bagaimana senyum lebar itu?). Jawaban nyaring anak-anak tadi tak ubahnya pasokan energi yang membuat semangatnya menggebu sehari penuh. Pagi ini sang ibu guru akan mengenalkan pada anak-anak mengenai anggota tubuh. Sengaja beliau datang dengan tangan hampa. Tanpa buku, tanpa alat peraga. Rupanya beliau ingin tahu seberapa jauh anak-

Mini Project : Belajar Siklus Air

Mini Project 20 Juli 2016 Belajar Siklus Air Beberapa sore belakangan, hujan selalu menyapa. Allahumma shoyyiban nafi’an Ya Allah, turunkanlah pada kami hujan yang bermanfaat. Salah satu kebiasaan yang Mentari Pagi lakukan saat hujan adalah melihat kamar belakang sambil melapor, “Ngga bocor koq Mi,alhamdulillah kering.” Hihihi..Atap kamar belakang memang ada yang bocor. Sehingga jika hujan turun, terlebih hujan besar, saya selalu mengeceknya, apakah bocor atau tidak. Dan kebiasaan inilah yang damati dan diduplikasi oleh MeGi. Dari sini jadi terpikir untuk mengenalkan siklus air padanya. Alhamdulillah, kemudahan dari Allah. Saat membuka facebook timeline , ada teman yang membagi album foto mba Amalia Kartika. Berisikan ilustrasi menarik mengenai informasi ayat-ayat yang berkaitan dengan air dan hujan. Jadilah ini sebagai salah satu referensi saya saat belajar bersama mengenai siklus air. Untuk aktivitas ini saya menggunakan ilustrasi siklus air untuk stimulasi m

Momen Refleksi Seorang Bunda (menuju) Produktif

Bismillahirrohmanirrohim… Refleksi saya adalah bahwasanya kelas Bunda Produktif ini sangat identik dengan kerja kelompok. Untuk sukses melaluinya, setiap Hexagonia perlu memiliki sikap proaktif, inisiatif, dan project ownership yang tinggi sebagai kunci sukses dalam membangun kota bersama-sama. STOP Proses apa saja yang selama ini tidak bekerja untuk project passion kita? Apa saja yang harus kita “stop” dan tidak dikerjakan lagi, apabila project passion ini akan berlanjut? Alur kerja yang tidak end to end. Analisa pribadi diri : Penyebab bisa tidak terjadi end to end salah satunya adalah karena tsunami informasi yang terjadi di WAG koordinasi Co-Housing . Jika saya amati, dalam satu hari saja bisa beragam bahasan berseliweran. Mulai dari pengumuman jadwal live, umpan bahan diskusi seputar project passion, hingga bahasan tugas jurnal yang perlu dikerjakan berkelompok. Padahal jam daring seorang ibu sangat terbatas dengan jadwal yang berbeda-beda antara satu ibu dengan ibu